Kisah Mengharukan Para Tenaga Kesehatan yang Menjelajah Hutan dan Menyeberangi Sungai, Untuk Memastikan Warga Pedalaman Mendapatkan Vaksin Covid-19

Devi
Jumat, 23 Juli 2021 | 10:04 WIB
Foto : Mstar R24/dev Foto : Mstar

RIAU24.COM -  Harus menjelajahi segala pelosok, menyeberangi sungai dan menjelajah hutan, itulah kenyataan yang harus dilalui sejumlah tenaga kesehatan di India untuk memastikan masyarakat yang tinggal di pelosok negeri mendapatkan vaksin Covid-19.

Menurut para ahli kesehatan, jika penyebaran virus tidak dapat dikendalikan di India yang berpenduduk sekitar 1,3 miliar jiwa, juga tidak dapat dihentikan penyebarannya ke seluruh dunia. Namun, untuk memastikan warga di daerah terpencil divaksinasi dengan vaksin Covid-19, bukanlah tugas yang mudah, apalagi mereka perlu memastikan vaksin tersebut bisa bertahan.

Baca juga: Tencent China Memecat 70 Staf, Memasukkan 13 Perusahaan ke Dalam Daftar Hitam Kampanye Anti-korupsi

Petugas kesehatan akan berusaha keras untuk membuat penduduk desa di desa-desa terpencil di India divaksinasi. Tetapi mendapatkan vaksinasi virus corona, yang perlu dijaga agar tetap dingin, ke daerah-daerah terpencil terbukti menjadi tantangan.

Koresponden BBC Asia Selatan Rajini Vaidyanathan bergabung dengan tim vaksinator saat mereka menuju ke sebuah distrik terpencil di negara bagian Arunachal Pradesh di timur laut. Daerah tersebut, melawan segala rintangan, kini telah berhasil memvaksinasi sebagian besar orang dewasa, dengan 80% telah ditusuk. Vaksin-vaksin tersebut dimasukkan ke dalam cool box, dikendarai selama satu jam, kemudian dibawa selama tiga jam lagi sebelum desa tercapai.

Para petugas kesehatan berjalan kaki melintasi hutan, dalam panas terik, sambil mencoba menjaga agar vaksin tetap pada suhu yang sejuk. Latgum Singpu mengatakan kepada BBC: "Ada beberapa tempat yang sangat berbahaya di sini, jadi kami menghadapi banyak tantangan di sini untuk memberikan vaksin.

"Kami milik daerah ini, kami anggota masyarakat setempat, itu sebabnya tugas kami untuk menjaga semua orang aman."

Sebuah survei baru telah mengungkapkan bahwa antibodi covid-19 kini telah terdeteksi pada 67% populasi India, menunjukkan seberapa luas virus menyebar melalui komunitas selama gelombang kedua. Survei sero nasional keempat India, yang meneliti prevalensi antibodi Covid-19 baik melalui infeksi atau vaksinasi, menemukan bahwa 67,6% dari populasi lebih dari 1,3 miliar memiliki antibodi virus corona.

Hasil survei tersebut menunjukkan peningkatan yang signifikan dari survei terakhir yang dilakukan pada bulan Desember dan Januari dan menemukan bahwa hanya 24% dari populasi yang memiliki antibodi. Survei terbaru ini dilakukan pada minggu-minggu terakhir bulan Juni dan awal Juli.

Baca juga: Dihina Seorang Penjual Mobil, Petani Karnataka Kembali Dengan Uang Ratusan Juta Dalam 30 Menit Untuk Membeli Satu SUV

Balram Bhargava, direktur jenderal Dewan Penelitian Medis India, mengatakan: "Temuan ini jelas menunjukkan bahwa ada secercah harapan tetapi tidak ada ruang untuk berpuas diri."

Sementara itu, negara tersebut juga mencatat lebih dari 4.300 kematian akibat jamur hitam sebagai infeksi langka yang menyerang pasien Covid. Menteri Kesehatan India Mansukh Mandaviya mengatakan ada 45.374 kasus mucormycosis dan hampir setengahnya masih menerima perawatan.

Jamur hitam biasanya muncul 12-18 hari setelah orang sembuh dari Covid dan memiliki angka kematian 50%. Infeksi langka mempengaruhi hidung, mata dan dalam beberapa kasus otak. Para dokter mengatakan bagaimana mereka dipaksa untuk mengangkat mata dan tulang rahang orang-orang untuk mencoba dan menghentikan infeksi agar tidak mencapai otak mereka.


Informasi Anda Genggam


Loading...