Sisa-sisa Jasad Manusia Ditemukan di Dekat Tempat Seorang Pejalan Kaki Bernama Esther Dingley Menghilang

Devi
Sabtu, 24 Juli 2021 | 10:29 WIB
Foto : Dailystar R24/dev Foto : Dailystar

RIAU24.COM -  Polisi sedang menganalisis apa yang tampak sebagai sisa-sisa jasad manusia yang ditemukan di dekat tempat di mana pejalan kaki yang hilang bernama Esther Dingley menghilang. Petualang cantik asal Inggris, 37, itu hilang saat dia sedang trekking di pegunungan Prancis dan Spanyol tahun lalu.

Seorang pendaki gunung membunyikan alarm sekitar jam 2 siang hari ini setelah menemukan apa yang dia yakini sebagai sisa-sisa jasad manusia. Polisi Spanyol awalnya pergi ke daerah itu, tetapi memberi tahu rekan-rekan Prancis mereka setelah menemukan tempat itu berada di seberang perbatasan.

Baca juga: Pernah 17 Tahun Pacari Lin Chi Ling dan Ditinggal Nikah, Ini Potret Jerry Yang si Tao Ming Tse Berumur 44 Tahun

Polisi Prancis kini telah mengambil alih penyelidikan untuk mencoba memastikan apakah penemuan tersebut benar tulang manusia dan mencari siapa pemiliknya. Seorang sumber Penjaga Sipil mengatakan: "Seorang pendaki gunung telah menemukan apa yang diprediksi tulang manusia, tepat di sisi perbatasan Prancis di Puerto de la Glera. Dia memanggil Pengawal Sipil yang pergi ke daerah itu tetapi setelah memastikan jasa tersebut berada di sisi perbatasan Prancis, mereka memanggil Gendarmerie Prancis yang pergi ke tempat itu dan sekarang telah mengambil alih berbagai hal. Itu tampak seperti sisa-sisa manusia, tetapi polisi Prancis akan menganalisis penemuan itu sekarang."

Sumber Spanyol lainnya mengatakan tampaknya "90 persen yakin" mereka adalah sisa-sisa manusia.

Baca juga: Orang Pintar di China Ini Sebut Australia Tak Berotak, Alasannya...

Esther, dari Durham, memulai perjalanan pada November 2020 untuk berjalan di sepanjang perbatasan Prancis dan Spanyol dari Port de la Glere ke Port de Venasque. Pacarnya Dan Colegate, 38, akan menemuinya di sebuah peternakan tempat dia tinggal di Gascony tetapi dia tidak pernah muncul.

Pasangan itu sebelumnya tinggal di Durham sebelum memutuskan untuk bepergian.  Esther telah berhenti dari pekerjaannya untuk tur Eropa enam tahun lalu dan melakukan perjalanan solo selama sebulan ketika dia menghilang, menurut laporan.

Dia memarkir mobil kempingnya di desa perbatasan Spanyol, Benasque.

Menurut The Sun, lima hari sebelum dia menghilang, Esther memposting foto di Facebook yang tampak seperti jejak kaki besar yang tertinggal di salju di pegunungan. Dia bertanya: "Adakah yang bisa memberi tahu saya jika ini mungkin jejak kaki beruang?"

Petugas spesialis dari Spanyol dan Prancis telah melakukan beberapa pencarian di daerah sekitar jalur pendakian Puerto de la Glera, tetapi tidak menemukan jejak Esther.


Informasi Anda Genggam


Loading...