Kisah Tragis Hidup Bintang Porno Dakota Skye, Dari Mimpi Menjadi Ilmuwan Namun Terjebak Dalam Lingkaran Setan Narkoba

Devi
Sabtu, 24 Juli 2021 | 11:09 WIB
Foto : Dailystar R24/dev Foto : Dailystar

RIAU24.COM -  Bulan lalu, bintang porno terkenal Dakota Skye meninggal di lingkungan kumuh di Los Angeles yang disebut Skid's Row. Dia ditemukan tidak bernapas di sofa seorang pria yang belum pernah dia temui.

Akhir hidupnya ini seperti itu bertentangan dengan gaya hidupnya di puncak karirnya.

Bintang film porno itu telah membintangi hampir 300 film, berpesta dengan selebriti, dan terkenal sebagai nama besar di industri. Namun, kecanduan narkoba yang semakin meningkat, putus cinta, dan berkurangnya pasokan pekerjaan di industri menyebabkan penurunan aktris tersebut dan kematian berikutnya pada usia muda 27 tahun.

Baca juga: Militer Israel Kehilangan Jatah Rp14,5 Triliun dari Amerika Serikat, Penyebabnya Karena Ini

Skye, yang bercita-cita menjadi ahli biologi kelautan sejak kecil, pertama kali memasuki industri pornografi pada usia 19 tahun.

Agennya saat itu, John O'Byrne berkata: "Dia memiliki etos kerja yang bagus pada awalnya. Dia akan muncul dan menembak dan mereka akan berkata, 'Ya Tuhan, dia membunuhnya. Kami ingin memesannya. untuk empat adegan lagi."

Namun, etos kerja aktris itu memburuk ketika mulai muncul untuk menggunakan narkoba.

Zachary Lecompte-Goble, suami Skye selama dua tahun, mengatakan bahwa bintang itu sangat pandai menyembunyikan kecanduannya pada Xanax pada awalnya, tetapi lebih jauh ke dalam hubungan mereka, dia menyaksikannya meminum 10 hingga 15 tablet sehari dan mulai merokok metamfetamin.

"Saya ingin membantu memperbaikinya karena saya, Anda tahu, saya bukan dari dunia ini," katanya. "Saya hanya berpikir mungkin saya bisa memberinya bantuan mental dan saya bisa memberikan apa yang dia butuhkan dan saya bisa memperbaikinya."

Keduanya berpisah setelah Skye mengancam suaminya dengan pisau, sebuah peristiwa yang menandai awal dari perilaku Skye yang semakin tak terduga.

Setelah bercerai dengan suaminya, Skye menjadi paranoid secara eksponensial, memberi tahu teman-temannya bahwa dia yakin orang-orang berencana untuk membunuhnya atau bahwa dia memiliki kamera tersembunyi di rumahnya untuk mendokumentasikan pacarnya yang dia curigai mencoba memperdagangkannya.

Baca juga: Pernah 17 Tahun Pacari Lin Chi Ling dan Ditinggal Nikah, Ini Potret Jerry Yang si Tao Ming Tse Berumur 44 Tahun

Pada Juni 2017, Skye ditangkap di Florida karena tuduhan domestik, meskipun bulan berikutnya sang pacar meminta untuk tidak menuntut. Selama dua tahun berikutnya, Skye pergi ke rehabilitasi setidaknya enam kali, biasanya memeriksakan diri setelah hanya beberapa hari.

Teman dan pemain dewasa, Kianna Bradley berkata: "Dia akan menelepon saya larut malam atau dini hari. Anda bisa tahu dia kacau. Suaminya akan mengatakan dia tidak tahu di mana dia berada. Sulit untuk mengawasi di Dakota."

Perilaku Skye dan kehancuran media sosial membuatnya menjadi target blog gosip dewasa dan ketika dia mendapatkan tato yang membahayakan karakter gadis tetangganya dalam film, pekerjaan mulai mengering. Aktris itu berhasil mendapatkan beberapa pekerjaan dengan perusahaan yang sebelumnya mempekerjakannya, tetapi teman-temannya mengatakan uang yang mereka tawarkan hanya memungkinkan kecanduannya.

Bradley berkata: "Jika ada yang mempekerjakannya selama dua tahun terakhir, mereka seharusnya malu pada diri mereka sendiri. Dia tidak waras. Itu sangat diketahui. Jika ada yang memberi tahu Anda hal yang berbeda, mereka berbohong."

Awal pandemi sulit bagi banyak pemain dewasa, karena penguncian menghancurkan rencana untuk syuting, tetapi itu sangat sulit bagi Skye dan kerugian yang dia alami. Ibu Skye sudah meninggal karena gagal hati pada tahun 2019 setelah perjuangan panjang dengan alkoholisme, tetapi secara tragis dua kakek-neneknya meninggal karena Covid-19 dan dia kemudian kehilangan anjing kesayangannya Eli.

Kemudian pada Mei 2020 dia ditangkap dan ditahan di penjara atas tuduhan pelanggaran ringan yang dirahasiakan tidak lama sebelum dia mengalami gelombang kebencian di media sosial untuk posting Instagram-nya yang memamerkan mural George Floyd.

Pada malam kematiannya bulan lalu, dia berjalan jauh dari Valley ke Skid Row Los Angeles, perjalanan selama berjam-jam, sebelum berakhir di perkemahan pria tunawisma pada pukul 2:30 pagi. Sebuah laporan polisi yang mengkonfirmasi penyebab kematiannya belum dirilis tetapi pria tunawisma itu mengatakan dia melihat dia merokok sesuatu sebelum dia meringkuk dan pergi tidur.


Informasi Anda Genggam


Loading...