Pencarian Korban Selamat Bencana Banjir di India Mencapai 100 Orang

Devi
Minggu, 25 Juli 2021 | 13:43 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Hujan lebat di negara bagian Maharashtra barat memicu tanah longsor dan banjir, menewaskan lebih dari 100 orang dan menyebabkan kerusakan yang meluas.

Tim penyelamat di India telah menyisir lumpur dan puing-puing dalam pencarian panik untuk mencari korban selamat saat jumlah korban tewas akibat hujan lebat naik menjadi 115, dengan hampir 150.000 lainnya dievakuasi.

Hujan deras mengguyur pantai barat India dalam beberapa hari terakhir, menyebabkan puluhan orang hilang di dekat ibu kota keuangan Mumbai dan menyebabkan banjir terburuk dalam beberapa dasawarsa di negara bagian Goa.

Baca juga: Korea Utara Minta Warganya Kumur Air Garam dan Konsumsi Obat Tradisional untuk Perangi Wabah COVID-19



“Hujan deras di berbagai bagian negara bagian yang sering bertepatan dengan air pasang dan juga debit dari bendungan menyebabkan berbagai daerah … tergenang sehingga mengakibatkan banjir di beberapa distrik,” kata negara bagian Maharashtra dalam sebuah pernyataan.

Di Raigad, selatan Mumbai, di mana tanah longsor mengubur puluhan rumah, sedikitnya 47 orang tewas dan 53 lainnya dikhawatirkan terperangkap di bawah lapisan lumpur.

Hujan menyebabkan sungai Savitri meluap, membuat kota Mahad benar-benar tidak dapat diakses melalui jalan darat, dan mendorong penduduk yang ketakutan untuk naik ke atap dan lantai atas untuk menghindari genangan air.

Sebuah operasi penyelamatan gabungan yang melibatkan tentara, angkatan laut dan angkatan udara sedang dilakukan untuk mengevakuasi mereka yang terdampar oleh banjir. Namun, operasi mereka terhambat oleh permukaan air yang tinggi dan tanah longsor yang menghalangi jalan, termasuk jalan raya utama antara Mumbai dan Goa.

Hampir 90.000 orang telah dievakuasi di Maharashtra sejauh ini.

Ketinggian air naik menjadi hampir enam meter (20 kaki) pada hari Kamis di daerah Chiplun, sebuah kota 250km (160 mil) dari Mumbai, setelah 24 jam hujan tanpa henti yang menyebabkan Sungai Vashishti meluap, menenggelamkan jalan dan rumah.

Ketua Menteri Maharashtra Uddhav Thackeray mengatakan pekerja darurat berjuang untuk mencapai lingkungan yang terputus di Chiplun karena kerusakan jalan dan jembatan di sana.

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?



"Kami akan melakukan apa pun untuk menyelamatkan nyawa dan harta benda," katanya kepada wartawan.

“Bencana ini telah melanda seluruh negara bagian dari Nagpur di timur hingga Mahabaleshwar di barat. Hujan belum pernah terjadi sebelumnya dan kami menghadapi keadaan darurat yang tidak terduga.”

Angkatan laut mengerahkan tujuh tim penyelamat yang dilengkapi dengan perahu karet, jaket pelampung dan pelampung ke daerah yang terkena bencana, bersama dengan penyelam spesialis dan helikopter untuk mengangkut penduduk yang terdampar.

Departemen meteorologi India telah mengeluarkan peringatan merah untuk beberapa wilayah di negara bagian itu, yang menunjukkan bahwa hujan lebat akan berlanjut selama beberapa hari ke depan.

Roxy Koll, seorang ilmuwan iklim di Institut Meteorologi Tropis India, mengatakan banjir terakhir itu "belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi tidak terduga".

"Kami sudah melihat kenaikan tiga kali lipat dalam hujan ekstrem yang meluas yang menyebabkan banjir di seluruh India," cuitnya.

Banjir Goa adalah yang terburuk dalam beberapa dasawarsa, menurut menteri utama Pramod Sawant, yang mengatakan musim hujan telah menyebabkan "kerusakan yang meluas" tetapi tidak ada korban.

“Orang-orang hampir kehilangan segalanya,” kata Menteri Kesehatan Goa Vishwajit Rane, menunjukkan bahwa negara bagian, yang berbatasan dengan Maharashtra, belum pernah mengalami hujan lebat seperti itu dalam setengah abad.

Dia mengatakan air yang naik telah memasuki rumah, merusak lebih dari 1.000 rumah.

Banjir dan tanah longsor sering terjadi selama musim hujan di India antara bulan Juni dan September, yang juga sering menyebabkan bangunan dan dinding yang dibangun dengan buruk tertekuk setelah berhari-hari diguyur hujan tanpa henti.

Empat orang tewas sebelum fajar pada hari Jumat ketika sebuah bangunan runtuh di lingkungan miskin Mumbai, kata pihak berwenang.

Insiden itu terjadi kurang dari seminggu setelah setidaknya 34 orang kehilangan nyawa ketika beberapa rumah hancur oleh tembok yang runtuh dan tanah longsor di kota.

Perubahan iklim membuat monsun India lebih kuat, menurut laporan dari Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim (PIK) yang diterbitkan pada bulan April.

Laporan tersebut memperingatkan konsekuensi yang berpotensi parah untuk makanan, pertanian dan ekonomi yang mempengaruhi hampir seperlima dari populasi dunia.



 


India Topan
Informasi Anda Genggam


Loading...