Studi Menunjukkan Interval yang Lebih Lama Antara Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer Mampu Meningkatkan Tingkat Antibodi Secara Keseluruhan

Devi
Minggu, 25 Juli 2021 | 14:40 WIB
Foto : World of Buzz R24/dev Foto : World of Buzz

RIAU24.COM -  Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan di Universitas Oxford di Inggris telah menemukan bahwa interval waktu yang lebih panjang antara dosis vaksin Covid 19 Pfizer dapat menyebabkan tingkat antibodi yang lebih tinggi, daripada jarak yang lebih pendek. 

Namun, ada peringatan untuk temuan di mana tingkat antibodi tidak bertahan lama setelah dosis pertama.

Baca juga: Coba-Coba Cosplay Hero Game Mobile Lagend, Hasilnya Seperti ini....



Studi ini mungkin membantu bidang medis untuk menyusun strategi cara terbaik untuk melawan varian Delta dan penulis studi telah mengklaim bahwa jeda delapan minggu adalah titik manis untuk menangkis Delta.

Seperti dilansir Reuters , penulis mengatakan, “Untuk interval pemberian dosis yang lebih lama… tingkat antibodi penetral terhadap varian Delta diinduksi dengan buruk setelah dosis tunggal, dan tidak dipertahankan selama interval sebelum dosis kedua. Setelah dua dosis vaksin, tingkat antibodi penetralisir dua kali lebih tinggi setelah interval pemberian dosis yang lebih lama dibandingkan dengan interval pemberian dosis yang lebih pendek.”

Studi ini menemukan bahwa tingkat sel T secara keseluruhan 1,6 kali lebih rendah dengan jeda panjang daripada interval dosis pendek 3-4 minggu, tetapi proporsi yang lebih tinggi adalah sel T "pembantu", yang mendukung memori kekebalan jangka panjang.

Baca juga: Rata-Rata Warga di Negara Ini Harus Bekerja Selama 31 Hari Tanpa Henti, Hanya Untuk Dapat Membeli iPhone 13 Pro Baru



Temuan penelitian mendukung pandangan bahwa dosis kedua adalah wajib untuk mendapatkan perlindungan terhadap varian Delta tetapi menunda dosis kedua dapat menghasilkan kekebalan yang lebih tahan lama meskipun akan berisiko perlindungan jangka pendek.

Belum ada kabar apakah studi baru ini akan mempengaruhi bagaimana vaksin Covid-19 Pfizer akan diberikan di Inggris atau di seluruh dunia, termasuk Indonesia.


Informasi Anda Genggam


Loading...