PBB Peringatkan Situasi COVID-19 yang Semakin Mengerikan di Myanmar

Devi
Jumat, 30 Juli 2021 | 09:22 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM - Inggris telah memperingatkan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa bahwa setengah dari populasi 54 juta Myanmar yang dilanda kudeta dapat terinfeksi COVID-19 dalam dua minggu ke depan. Myanmar berada dalam kekacauan sejak militer menggulingkan pemerintah terpilih yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi pada 1 Februari, memicu protes dan pertempuran yang meluas antara tentara dan milisi sipil yang baru dibentuk.

Amerika Serikat, Inggris dan lain-lain telah menjatuhkan sanksi pada para jenderal untuk kudeta dan penindasan protes pro-demokrasi di mana ratusan orang telah tewas. Bisnis militer yang luas juga menjadi sasaran. “Kudeta telah mengakibatkan kehancuran total sistem perawatan kesehatan, dan petugas kesehatan diserang dan ditangkap,” kata Duta Besar Inggris untuk PBB Barbara Woodward dalam diskusi informal Dewan Keamanan tentang Myanmar.

Baca juga: Alami Krisis Setelah Taliban Berkuasa, PBB Kucurkan Dana Darurat Rp 641 Miliar untuk Bantu Afghanistan

“Virus ini menyebar melalui populasi, memang sangat cepat. Dengan beberapa perkiraan, dalam dua minggu ke depan, setengah dari populasi Myanmar dapat terinfeksi COVID, ”katanya.

Inggris mendesak Dewan untuk memastikan resolusi 2565, yang menuntut gencatan senjata di zona konflik untuk memungkinkan pengiriman vaksin virus corona yang aman, dihormati di Myanmar. “Sangat penting bagi kami untuk mempertimbangkan bagaimana menerapkannya,” kata Woodward.

Media pemerintah Myanmar melaporkan pada hari Rabu bahwa militer sedang mencari bantuan internasional untuk mengatasi virus corona. Infeksi di negara Asia Tenggara itu telah melonjak sejak Juni, dengan 4.980 kasus dan 365 kematian dilaporkan pada Rabu, menurut data kementerian kesehatan yang dikutip di media pemerintah. Petugas medis dan layanan pemakaman menempatkan korban jauh lebih tinggi.

PBB memperkirakan hanya 40 persen fasilitas kesehatan Myanmar yang masih dapat berfungsi. Banyak dokter dan petugas kesehatan bergabung dengan gerakan pembangkangan sipil yang dimulai setelah kudeta, dan menjadi sasaran militer.

Baca juga: Kasihan, Hendak Meniup Lilin Saat Ulang Tahun Rambut Artis Cantik Nicole Richie Ini Justru Ikut Terbakar



“Untuk mendapatkan vaksinasi COVID yang lancar dan efektif serta memberikan bantuan kemanusiaan, pemantauan ketat oleh komunitas internasional sangat penting,” Duta Besar Myanmar untuk PBB Kyaw Moe Tun, yang berbicara mewakili pemerintah sipil terpilih, mengatakan pada diskusi Dewan Keamanan.

“Karena itu, kami ingin meminta PBB, khususnya Dewan Keamanan, untuk segera membentuk mekanisme pemantauan yang dipimpin PBB untuk vaksinasi COVID yang efektif dan kelancaran pengiriman bantuan kemanusiaan,” katanya.

Myanmar baru-baru ini menerima dua juta lebih dosis vaksin China, tetapi diyakini hanya memvaksinasi sekitar 3,2 persen dari populasinya, menurut pelacak Reuters. Pekan lalu, sejumlah dosis Sinopharm yang disumbangkan tiba dari China, kata otoritas pemerintah militer, tetapi akan diprioritaskan bagi mereka yang tinggal di sepanjang perbatasan China-Myanmar.

China juga telah memasok lebih dari 10.000 tembakan ke kelompok pemberontak yang beroperasi di dekat perbatasan selatannya di Myanmar, saat Beijing berusaha menghentikan masuknya kasus dari negara itu. Beberapa organisasi etnis yang beroperasi di perbatasan negara itu melanjutkan langkah-langkah kesehatan COVID dengan bantuan Tiongkok ketika respons nasional runtuh setelah militer merebut kekuasaan.


Informasi Anda Genggam


Loading...