Dokumen Vaksinasi Covid Palsu Marak di Jual Online di Inggris sejak Lockdown Dilonggarkan

Amerita
Jumat, 30 Juli 2021 | 10:12 WIB
Sumber foto: The Sun R24/ame Sumber foto: The Sun

RIAU24.COM - Dokumen perjalanan Covid palsu dijual secara online dengan harga £100 atau sekitar 2 juta rupiah di Inggris.

Dipromosikan melalui Telegram, iklan kartu vaksinasi palsu itu berbunyi “kartu vaksinasi bagi siapa saja yang tidak ingin melakukan vaksinasi tetapi membutuhkan kartu vaksinasi untuk bekerja dan bepergian.”

Baca juga: Tampan dan Cantik Penuh Pesona, Bae Suzy dan Jin BTS Diharapkan Bintangi Drama Bersama


Diduga pemicunya adalah pelancong asal Uni Eropa dan Amerika diizinkan masuk ke Inggris dengan syarat melampirkan bukti vaksinasi.

“Sertifikat vaksinasi kami terdaftar dan asli, dengan jelas menunjukkan bahwa Anda telah divaksinasi dan ditampilkan dalam sistem basis data negara dengan nomor vaksinasi yang valid.”

“Kami sedang bekerja untuk mendapatkan akses ke sistem medis negara lain dan akan memperbarui daftar,” bunyi iklan itu lagi.

Baca juga: Cristiano Ronaldo Tak Diizinkan Ganti Bohlam Lampu Rumah, Alasannya Karena Ini


Seorang penjual mengaku bisa mengatur dokumen palsu dengan satuannya seharga £170 atau sekitar 3,5 juta rupiah dan dijual seharga 2 juta jika ambil lebih dari satu.

Selain menerima pembayaran menggunakan Bitcoin, penjahat itu juga menerima pembayaran online seperti PayPal.

Yang mengejutkan adalah pengikut mereka mencapai 230.000 orang di seluruh dunia.

Menteri Luar Negeri Inggris, Dominic Raab, mengatakan bahwa pemerintah tidak dapat menjamin bahwa tidak akan ada upaya untuk menggunakan dokumen palsu, tetapi menekankan bahwa hal itu sangat tidak mungkin.

“Intinya di sini adalah, dengan negara-negara Eropa dan AS, kita berbicara tentang negara-negara dengan kepercayaan tinggi yang dengannya kita tidak hanya memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi secara intuitif, kita memiliki kerja sama aktif, jadi kita tahu bahwa kita dapat meluruskan setiap perbedaan yang mungkin kita temui dengan cukup cepat," katanya.

"pemeriksaan ganda dari sertifikasi tertulis dan bukti tempat tinggal AS untuk pelancong Amerika, akan memungkinkan pemeriksaan lebih lanjut jika ada kecurigaan penipuan," tandas Raab.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...