Fakta Mengerikan Tentang Jurnalis Foto Denmark Siddiqui, Ternyata Dieksekusi Mati dan Dikuliti Oleh Taliban

Devi
Jumat, 30 Juli 2021 | 14:49 WIB
Foto : Indiatimes R24/dev Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Beberapa hari setelah jurnalis foto India pemenang Hadiah Pulitzer, Denmark Siddiqui terbunuh di Afghanistan, sebuah laporan yang menyayat hati tentang eksekusinya telah beredar di media sosial di seluruh dunia.

Meninggal saat meliput bentrokan di Afghanistan
Laporan yang diterbitkan di sebuah majalah yang berbasis di AS pada hari Kamis mengatakan bahwa Siddique tidak hanya terbunuh dalam baku tembak di Afghanistan, tetapi "dibunuh secara brutal" oleh Taliban setelah memverifikasi identitasnya.

Siddiqui, 38, sedang bertugas di Afghanistan ketika dia meninggal pada 16 Juli. Jurnalis pemenang penghargaan itu tewas saat meliput bentrokan antara pasukan Afghanistan dan Taliban di distrik Spin Boldak di kota Kandahar.

Baca juga: Staff Rumah Sakit Siksa dan Aniaya Pasien selama 3 Bulan Namun Tak Ada yang Melaporkannya

Menurut laporan Washington Examiner, Siddiqui melakukan perjalanan dengan tim Tentara Nasional Afghanistan ke wilayah Spin Boldak untuk meliput pertempuran antara pasukan Afghanistan dan Taliban untuk mengendalikan penyeberangan perbatasan yang menguntungkan dengan Pakistan.

Ketika mereka mencapai sepertiga mil dari pos pabean, serangan Taliban memecah tim, dengan komandan dan beberapa orang terpisah dari Siddiqui, yang tetap bersama tiga tentara Afghanistan lainnya, kata laporan itu.

Selama serangan ini, Siddiqui terkena pecahan peluru, setelah itu dia dan timnya pergi ke masjid setempat untuk pertolongan pertama.

Namun, ketika berita menyebar, bahwa seorang jurnalis berada di masjid, Taliban menyerang hanya karena kehadirannya di lokasi, sesuai laporan.

“Siddiqui masih hidup ketika Taliban menangkapnya. Taliban memverifikasi identitas Siddiqui dan kemudian mengeksekusinya, serta orang-orang yang bersamanya. Komandan dan anggota timnya meninggal saat mereka mencoba menyelamatkannya,” kata seorang saksi mata.

“Sementara foto publik yang beredar luas menunjukkan wajah Siddiqui dapat dikenali, saya melihat foto-foto lain dan video tubuh Siddiqui yang diberikan kepada saya oleh sebuah sumber di pemerintah India yang menunjukkan Taliban memukuli Siddiqui di sekitar kepala dan kemudian menembaki tubuhnya dengan peluru,” tulis penulis Michael Rubin, yang merupakan rekan senior di American Enterprise Institute.

Baca juga: Seorang Ayah Paksa Temannya Gali Kuburan Sendiri Sebelum Menikam Jantungnya Hingga Tewas, Alasannya Bikin Maklum

Keputusan Taliban untuk memburu, mengeksekusi Siddiqui, dan kemudian memutilasi mayatnya menunjukkan bahwa mereka tidak menghormati aturan perang atau konvensi yang mengatur perilaku komunitas global, kata laporan itu.

Dalam laporan tersebut, Rubin juga membandingkan Khmer Merah dan Taliban, dengan mengatakan bahwa keduanya 'memasukkan ideologi radikal dengan kebencian rasis'. Dia juga menambahkan bahwa Taliban, meskipun selalu brutal, kemungkinan membawa kekejaman mereka ke tingkat yang baru karena Siddiqui adalah orang India.

"Akibatnya, pembunuhan Siddiqui tampaknya menunjukkan bahwa Taliban telah menyimpulkan bahwa kesalahan mereka sebelum 9/11 bukanlah karena mereka kejam dan otokratis, tetapi lebih karena mereka tidak cukup keras atau totaliter," tulis Rubin dalam laporan tersebut.

Siddiqui memenangkan Hadiah Pulitzer pada 2018 sebagai bagian dari tim Reuters untuk liputan mereka tentang krisis Rohingya. Dia telah banyak meliput konflik Afghanistan, protes Hong Kong dan peristiwa besar lainnya di Asia, Timur Tengah, dan Eropa. Siddiqui dimakamkan di pemakaman Jamia Millia Islamia di mana lautan pelayat berkumpul untuk memberikan penghormatan terakhir mereka. Jenazahnya tiba di bandara Delhi pada malam 18 Juli dan kemudian dibawa ke kediamannya di Jamia Nagar di mana banyak orang, termasuk keluarga dan teman-temannya, berkumpul.


Informasi Anda Genggam


Loading...