Mengerikan, Bocah 9 Tahun Diperkosa Secara Berkelompok, Dibunuh dan Dikremasi Secara Paksa Oleh Pendeta

Devi
Selasa, 03 Agustus 2021 | 10:27 WIB
Foto : India R24/dev Foto : India

RIAU24.COM - Seorang gadis sembilan tahun diduga diperkosa beramai-ramai dan dibunuh oleh empat pria, termasuk seorang pendeta di desa Old Nangal, Delhi. Insiden itu terungkap setelah keluarga mengeluh bahwa anak itu meninggal dalam "keadaan yang mencurigakan".

Polisi telah menangkap empat orang – diidentifikasi sebagai Radhey Shyam (pendeta), Kuldeep, Laxmi Narain dan Salim, kata polisi, menambahkan bahwa mereka telah dikirim ke tahanan pengadilan.

Pejabat Laboratorium Ilmu Forensik dan tim kejahatan juga telah mengumpulkan sampel dan penyelidikan lebih lanjut sedang berlangsung. Sebelumnya malam ini, Menteri Pengembangan Perempuan dan Anak Delhi Rajendra Pal Gautam Senin mengunjungi keluarga gadis kecil itu dan menjanjikan penyelidikan magisterial jika polisi tidak menyelidiki insiden tersebut dengan benar.

Baca juga: Amankan 80 Kg Sabu dan Ringkus 11 Pelaku, Kapolda Riau : Sembunyi Dilubang Terkecil Pun Akan Kami Buru

“Ini adalah hal yang sangat mengejutkan… Pernyataan orang tua harus segera direkam tanpa penundaan. Harus ada investigasi yang adil dan bebas dalam masalah ini. Jika kami merasa penyelidikan tidak dilakukan dengan benar maka pemerintah Delhi akan melakukan penyelidikan magisterial, ”katanya.

Dia menambahkan bahwa DCP dan bupati daerah telah diarahkan untuk melakukan penyelidikan secepatnya. Pada saat yang sama, penduduk setempat telah memprotes di daerah tersebut untuk keadilan terhadap tindakan keji tersebut.

Menurut pengaduan polisi, gadis itu meninggal dalam keadaan yang mencurigakan, dengan orang tuanya menuduh dia dikremasi tanpa persetujuan mereka oleh seorang imam. Gadis itu, yang berasal dari bagian ekonomi yang lebih lemah, tinggal bersama orang tuanya di desa di sebuah rumah kontrakan di depan krematorium.

Pada hari Minggu sekitar pukul 17.30, dia pergi untuk mengambil air dingin dari pendingin air di krematorium setelah memberi tahu ibunya. Sekitar pukul 6 sore, pendeta krematorium, Radhey Shyam, dan dua-tiga orang lainnya, yang dikenal ibu gadis itu, memanggilnya ke sana dan menunjukkan tubuh putrinya yang mengklaim bahwa dia tersengat listrik saat mengambil air dari pendingin.

Ada bekas luka bakar di antara pergelangan tangan dan siku kirinya dan bibirnya juga membiru, kata seorang perwira polisi senior kepada PTI.

Baca juga: Kakak Laura Anna Puas dengan Vonis, Ini yang Dilakukan Gaga Muhammad

Pendeta dan yang lainnya mencegah ibu gadis itu untuk menelepon polisi, mengatakan mereka akan membuat kasus dari itu dan selama post-mortem, dokter akan mencuri organ gadis itu, jadi lebih baik untuk mengkremasinya, kata petugas itu.

Gadis itu akhirnya dikremasi tetapi keluarga itu berteriak bahwa itu dilakukan tanpa persetujuan mereka. Sekitar 200 penduduk desa berkumpul di sana dan panggilan PCR dilakukan dari tempat itu, kata polisi. Keluhan telah terdaftar di bawah bagian 164 dari CrPC. SC/ST Act dan POCSO Act akan ditambahkan di FIR, kata polisi.


Informasi Anda Genggam


Loading...