Pertama dalam Sejarah, Astronom Temukan Cahaya di Balik Lubang Hitam, Konfirmasi Teori Albert Einstein

Amerita
Rabu, 04 Agustus 2021 | 08:58 WIB
Black hole R24/ame Black hole

RIAU24.COM - Para astronom menemukan cahaya di balik lubang hitam dan dari sisi lainnya untuk pertama kali dalam sejarah.

Lubang hitam, yang datang dalam berbagai ukuran, terbentuk ketika bintang yang sangat besar runtuh di akhir siklus hidupnya.

Baca juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

 
Lubang hitam supermasif adalah jenis terbesar, tumbuh dalam massa karena mereka melahap materi dan radiasi dan mungkin bergabung dengan lubang hitam lainnya.

Penemuan luar biasa ini mengkonfirmasi teori relativitas umum Albert Einstein tahun 1915.

Dia menegaskan bahwa tarikan gravitasi dari lubang hitam sangat besar sehingga dapat membengkokkan struktur ruang, membelokkan cahaya, dan memutar medan magnet.

Baca juga: Buaya Raksasa Ini Sengaja Dilepas di Perbatasan AS-Meksiko untuk Takut-takuti Para Migran yang Hendak Nyebrang Ilegal

 
Teori tersebut meramalkan bahwa karena hal ini, gelombang cahaya seharusnya dapat terlihat dari sisi lain lubang hitam karena medan yang melengkung ini akan bertindak sebagai cermin.

Dengan menggunakan teleskop sinar-X bertenaga tinggi, tim peneliti internasional sedang mempelajari lubang hitam supermasif yang jaraknya 800 juta tahun cahaya ketika mereka membuat penemuan yang luar biasa itu.

Penelitian itu diterbitkan oleh Ilmuwan dari Universitas Stanford, ahli astrofisika, Dan Wilkins. 


Informasi Anda Genggam


Loading...