Sebuah Laporan Sebut Jika Virus Corona Ternyata Bocor Dari Tempat Ini, Terdeteksi Sejak Agustus 2019

Devi
Rabu, 04 Agustus 2021 | 14:06 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Pandemi virus corona telah menciptakan malapetaka di seluruh dunia dan menyebabkan hampir 4,22 juta orang meninggal secara global.

Dan diduga virus itu muncul dan dimodifikasi secara genetik, dab bocor dari Institut Virologi Wuhan (WIV) yang terkenal, demikian klaim sebuah laporan oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS dari Partai Republik dirilis pada Senin, 3 Agustus 2021. 

Baca juga: Kebakaran Hutan Kompleks Taman Nasional Menghanguskan Jantung Negara Sequoia di Amerika Serikat



Laporan Perwakilan Michael McCaul, seorang Republikan terkemuka di Komite Urusan Luar Negeri DPR, didasarkan pada materi sumber terbuka menyebutkan, “Ketika kami terus menyelidiki asal mula pandemi Covid-19, saya yakin sudah waktunya untuk sepenuhnya mengabaikan pasar basah sebagai sumber wabah. Sebaliknya, seperti yang dipaparkan dalam laporan ini, lebih banyak bukti membuktikan bahwa semua jalan mengarah ke WIV (Institut Virologi Wuhan),” kata McCaul dalam sebuah pernyataan.

Laporan tersebut juga menimbulkan kekhawatiran bahwa lab melakukan penelitian 'keuntungan fungsi' di lingkungan yang tidak aman. 

“Kami tahu penelitian gain-of-function sedang terjadi di WIV dan kami tahu itu dilakukan dalam kondisi yang tidak aman,” tambahnya.

Baca juga: Ledakan di Pelabuhan Beirut dan Keruntuhan Ekonomi Membuat Banyak Warga Lebanon Alami Trauma Serta Luka Mental



Menurut laporan Republik, pemeliharaan dan renovasi yang dilakukan di WIV dan laboratorium yang berdekatan, Laboratorium Keamanan Hayati Nasional Wuhan, terkait dengan sistem pengolahan limbah berbahaya dan sistem pendingin udara saat melakukan penelitian tentang virus corona, menjadi perhatian.

Contoh-contoh seperti itu terjadi pada bulan-bulan sebelum kasus Covid-19 pertama yang diketahui, kata laporan itu.

Kasus Pertama COVID Terdeteksi di Bulan Agustus

Lebih lanjut, para peneliti mengatakan bahwa kasus pertama Covid terjadi pada Agustus atau September 2019, dan bukan pertengahan November, seperti yang disarankan oleh pelaporan lain. 

Mereka juga menandai bahwa para ilmuwan di laboratorium Wuhan, termasuk peneliti Amerika, memiliki kemampuan untuk memodifikasi virus yang diubah secara genetik tanpa meninggalkan jejak yang telah dirusak, Hill melaporkan.

“Seorang ilmuwan Amerika, Dr Ralph Baric, membantu menciptakan metode untuk tidak meninggalkan jejak modifikasi genetik pada awal tahun 2005. Dan pada awal tahun 2017, para ilmuwan yang bekerja di WIV dapat melakukan hal yang sama. Ini memperjelas bahwa klaim oleh komunitas ilmiah bahwa SARS-CoV-2 [Covid-19] tidak dapat dibuat oleh manusia karena tidak memiliki penanda modifikasi genetik adalah tidak jujur”, kata laporan itu.

China Menolak Tuduhan

China telah menolak tuduhan itu, dengan mempertahankan bahwa kasus pertama kemungkinan muncul dari penularan hewan ke manusia di pasar basah di kota Wuhan.

Sementara itu, para ilmuwan di seluruh dunia juga menuntut penyelidikan baru tentang asal-usul Covid-19.

Investigasi ini juga sejalan dengan upaya pemerintahan Presiden AS Joe Biden, yang telah menetapkan batas waktu September bagi komunitas intelijen untuk melaporkan asal mula wabah pandemi.


Informasi Anda Genggam


Loading...