Mengerikan, Hasil Sinar-X Menunjukkan Bagaimana Covid-19 Merusak Paru-paru Pasien yang Tidak Divaksinasi

Devi
Jumat, 06 Agustus 2021 | 15:22 WIB
Foto : MetroUk R24/dev Foto : MetroUk

RIAU24.COM -  Gambar sinar-X menunjukkan untuk pertama kalinya seberapa besar perbedaan yang didapat dari vaksin Covid-19 pada paru-paru pasien. Para dokter telah membagikan foto-foto berdampingan dari orang-orang yang positif Covid, dengan paru-paru pasien yang telah divaksinasi jauh lebih tidak keruh dibandingkan dengan pasien yang tidak disuntik.

Warna putih yang terlihat di paru-paru orang yang tidak divaksinasi dalam sinar-X menunjukkan kerusakan yang disebabkan oleh virus dan bisa jadi bakteri, lendir, atau sekresi lainnya, kata Dr Ghassan Kamel kepada stasiun TV St Louis KSDK. Saat masih sakit, pasien yang divaksinasi memiliki lebih banyak area hitam, menunjukkan paru-paru yang tampak lebih sehat berisi udara.

Dr Kamel mengatakan seseorang dengan paru-paru yang terkena dampak parah seperti pasien yang tidak divaksinasi kemungkinan akan membutuhkan perawatan yang signifikan.

Baca juga: 7 Kebiasaan Gaya Hidup yang Meningkatkan Risiko Kanker Serviks

“Mereka pasti setidaknya membutuhkan oksigen dan terkadang mereka membutuhkan lebih dari sekadar oksigen. Mereka mungkin memerlukan ventilator atau diintubasi dengan ventilasi mekanis, dibius, dan pada dasarnya dengan bantuan hidup," katanya.

Vaksin memberikan perlindungan yang signifikan terhadap infeksi, dan jika itu terjadi, virus cenderung lebih ringan dan tidak memerlukan perawatan di rumah sakit. Dr Kamel, yang merupakan direktur ICU di Rumah Sakit Universitas Saint Louis di Missouri, mengatakan mereka melihat pasien yang 'sangat sakit' dan mereka cenderung lebih muda daripada gelombang sebelumnya.

Mereka yang telah divaksinasi dan berakhir di rumah sakit kemungkinan tidak memerlukan perawatan intensif atau bantuan hidup. Para ahli telah memperingatkan bahwa sementara vaksin dapat mencegah seseorang menjadi sakit sendiri, itu tidak menghentikan mereka menyebarkannya ke orang lain.

Baca juga: Tak Hanya Psikologis, Ternyata Trauma juga Serang Fisik, Ini Penjelasannya

AS telah mencapai level tertinggi enam bulan untuk kasus Covid baru dengan lebih dari 100.000 infeksi dilaporkan pada hari Rabu, ketika varian Delta merusak area di mana orang tidak divaksinasi. Negara ini melaporkan lebih dari 94.819 kasus dalam rata-rata tujuh hari, peningkatan lima kali lipat dalam waktu kurang dari sebulan dengan kenaikan paling mencolok terjadi di negara-negara bagian yang ragu-ragu terhadap vaksin seperti Florida, Missouri dan Louisiana.

Dalam beberapa minggu mendatang, kasus dapat berlipat ganda menjadi 200.000 per hari karena varian Delta yang sangat menular, kata pakar penyakit menular AS Dr. Anthony Fauci pada hari Rabu.


Informasi Anda Genggam


Loading...