Pelatih Pentathlon Jerman Didiskualifikasi Karena Meninju Kuda yang Menolak Melompat

Devi
Selasa, 10 Agustus 2021 | 12:08 WIB
Foto : World of Buzz R24/dev Foto : World of Buzz
Bea Cukai

RIAU24.COM Pembalap Jerman, Annika Schleu dan pelatihnya, Kim Raisner telah mendapatkan reaksi dari netizen setelah mereka terlihat memukul seekor kuda selama pentathlon modern di Olimpiade Tokyo 2020 pada 6 Agustus 2021.

Raisner juga didiskualifikasi oleh Federasi Pentathlon Modern (UIPM) dari kompetisi individu putra pada 7 Agustus 2021 sebagai akibat dari tindakannya, lapor Reuters .

Pentathlet modern bersaing dalam lima cabang olahraga yang berbeda, yaitu anggar, renang gaya bebas, lompat pertunjukan berkuda, menembak pistol, dan lari lintas alam.

Untuk show jumping, pengendara tidak menggunakan kudanya sendiri tetapi harus menggambar satu secara acak dan diberikan waktu 20 menit untuk pemanasan dengan kuda sebelum kompetisi dimulai.

Baca juga: Garuda Indonesia Akan Terbangkan 7.000 PMI ke Korea Selatan Tahun ini

Menurut NPR , Schleu memasuki babak show jumping dengan memimpin, tetapi akhirnya mencetak nol poin di segmen show jumping dan menempati posisi ke-31 dalam kompetisi.

Kudanya, Saint Boy, melawan dan bertingkah buruk selama pemanasan dan kemudian menolak melompat, yang membuat Schleu frustrasi. Dia kemudian menjerit saat air mata mengalir di wajahnya. Pelatihnya kemudian mendesaknya untuk memukul kuda.

"Benar-benar dipukul," katanya, membuat penonton Jerman yang menonton kompetisi itu kecewa.

Schleu terlihat memukul kuda di punggungnya saat Raisner sendiri meninju kuda itu sekali di atas kaki belakang. Semakin Schleu mencoba mengendalikan kuda itu, semakin kuda itu menjadi gelisah. Sementara itu, ketua tim Olimpiade Jerman Alfons Hoermann menuntut agar aturan dari federasi internasional perlu diubah.

Baca juga: Covid-19 Memperparah Masalah Kesehatan Mental Anak-anak Dari Wilayah yang Terpinggirkan

“Kami semua sepakat bahwa pelatih tidak akan berada di kompetisi pada hari Sabtu. Kami juga menganggap bahwa tinjauan mendesak atas insiden tersebut diperlukan, terutama dalam hal perlindungan hewan, dan bahwa federasi nasional dan internasional menarik kesimpulan mereka. Aturan harus diubah sedemikian rupa sehingga pengendara dan kuda terlindungi. Fokusnya harus pada kesejahteraan hewan dan kompetisi yang adil bagi para atlet,” kata Hoermann

Michelle Gulyas dari Hongaria dan Natalya Coyle dari Irlandia juga mengalami nasib yang sama dengan kuda mereka ketika mereka melihat harapan podium mereka sendiri hancur, keluar dari 10 besar dan keluar dari pertarungan.

 


Informasi Anda Genggam


Loading...