Anak Singa Dari Zaman Es yang Berusia 40.000 Tahun Dari Siberia Ini Jadi Hewan Terbaik yang Pernah Ditemukan di Bumi

Devi
Sabtu, 14 Agustus 2021 | 13:43 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM -  Sebuah studi ekstensif yang berlangsung selama bertahun-tahun (diterbitkan dalam jurnal Quaternary pada 4 Agustus), mengungkapkan bahwa ini adalah pertama kalinya para ilmuwan mempelajari anatomi anak singa yang punah dengan detail yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Spesies singa gua (bernama Panthera spelaea) sebenarnya adalah kerabat dekat dari singa Afrika modern.

Yang lebih mengejutkan adalah bahwa meskipun kedua anaknya ditemukan berdekatan satu sama lain, keduanya mati dengan perbedaan ribuan tahun -- Sparta meninggal sekitar 28.000 tahun yang lalu sementara Boris meninggal sekitar 43.000 tahun yang lalu. 

Baca juga: Dua Fitur Anyar Snapchat yang Selamatkan Pengguna dari Narkoba di Media Sosialnya



Para peneliti dari Center for Palaeogenetics di Stockholm telah menemukan mumi beku berusia 40.000 tahun dari anak singa gua yang telah punah yang mereka klaim sebagai hewan zaman es paling awet yang pernah ditemukan. 

Dilaporkan pertama kali oleh LiveScience , anak harimau itu ditemukan oleh pemburu gading mammoth dengan sisa-sisa fosil anak yang mencuat di lapisan es yang mencair di Yakutia, Siberia pada tahun 2017.

Spesies singa gua (bernama Panthera spelaea) sebenarnya adalah kerabat dekat dari singa Afrika modern. Mereka banyak hadir di belahan bumi utara ketika mengalami zaman es terakhir yang membentang dari 2,1 juta hingga 11.600 tahun yang lalu. Namun singa gua dapat dengan mudah menahan kondisi beku yang keras.

Baca juga: Begini Cara Buat Tulisan Berwarna di WhatsApp, Mudah dan Simpel


Baik Boris dan Sparta masih cukup muda ketika mereka menyerah pada suhu beku. Penanggalan radiokarbon, pencitraan x-ray, dan pengurutan DNA parsial mengungkapkan bahwa anak-anaknya baru berusia satu hingga dua bulan, dan gigi depan mereka yang tajam baru saja mulai tumbuh. 

Menurut para peneliti, ini menunjukkan bahwa meskipun gua adalah tempat yang menarik bagi singa gua untuk membuat rumah mereka, mereka juga rentan terhadap keruntuhan. 

Mereka juga dapat mendukung teori runtuhnya gua karena kedua anaknya memiliki tengkorak yang patah, tulang rusuk yang terkilir, dan jenis distorsi lain pada kerangka mereka yang menurut para peneliti dapat disebabkan karena tekanan massa bumi. 

Sementara para peneliti telah berhasil belajar banyak tentang anak-anak ini, banyak yang masih belum diketahui, termasuk bagaimana mereka hidup, dan bagaimana mereka bertahan dari iklim yang keras saat itu. 

Lebih banyak penelitian di masa depan juga dapat membantu mengungkap fitur genetik unik dari spesies tersebut. 




Informasi Anda Genggam


Loading...