Senyawa di Buah Alpukat Terbukti Mampu Sembuhkan Kanker

Amerita
Minggu, 15 Agustus 2021 | 21:50 WIB
ilustrasi R24/ame ilustrasi

RIAU24.COM - Sebuah studi dari University of Guelph menguak tabir dibalik senyawa dalam buah alpukat yang menawarkan pengobatan pada pasien leukemia.

Dr. Paul Spagnuolo, Departemen Ilmu Pangan mengatakan bahwa senyawa ini menargetkan enzim yang diidentifikasi oleh para ilmuwan untuk pertama kalinya sebagai hal penting untuk pertumbuhan sel kanker.

Baca juga: 10 Posisi Tidur Kucing dan Artinya yang Perlu Diketahui

 
Diterbitkan baru-baru ini di jurnal Blood , penelitian tersebut difokuskan pada leukemia myeloid akut (LMA), yang merupakan bentuk leukemia yang paling merusak, dilansir dari Sci Tech Daily. 

Sebagian besar kasus terjadi pada orang yang berusia di atas 65 tahun, dan kurang dari 10 persen pasien yang bertahan hidup lima tahun setelah diagnosis.

Sel leukemia memiliki jumlah enzim yang lebih tinggi yang disebut VLCAD yang terlibat dalam metabolisme mereka.

“Sel bergantung pada jalur itu untuk bertahan hidup. Ini adalah pertama kalinya VLCAD diidentifikasi sebagai target kanker apa pun,” katanya, menjelaskan bahwa senyawa tersebut kemungkinan besar digunakan untuk terapi obat.

Baca juga: Ini Sederet Alasan Kenapa Pria Tertarik dengan Wanita Introvert

 
Timnya menyaring senyawa nutraceutical di antara banyak senyawa, mencari zat apa pun yang mungkin menghambat enzim tersebut. “Lihat, yang terbaik berasal dari alpukat,” kata Spagnuolo.

Sebelumnya, labnya mengamati alpukat B, molekul lemak yang hanya ditemukan dalam alpukat, untuk penggunaan potensial dalam mencegah diabetes dan mengelola obesitas. Sekarang dia ingin melihatnya digunakan pada pasien leukemia.

“VLCAD bisa menjadi penanda yang baik untuk mengidentifikasi pasien yang cocok untuk jenis terapi ini. Ini juga bisa menjadi penanda untuk mengukur aktivitas obat, ”kata Spagnuolo. "Itu menetapkan panggung untuk penggunaan molekul ini pada akhirnya dalam uji klinis pada manusia."

Saat ini, sekitar setengah dari pasien berusia di atas 65 tahun yang didiagnosis dengan AML memasuki perawatan paliatif. Yang lain menjalani kemoterapi, tetapi perawatan obat beracun dan akhirnya bisa membunuh pasien.

“Ada dorongan untuk menemukan obat-obatan yang tidak terlalu beracun yang dapat digunakan.”

Mengacu pada penelitian sebelumnya yang menggunakan avocatin B untuk diabetes, Spagnuolo berkata, "Kami menyelesaikan penelitian pada manusia dengan ini sebagai suplemen oral dan telah mampu menunjukkan bahwa jumlah yang cukup dapat ditoleransi dengan baik."


Informasi Anda Genggam


Loading...