Presiden Ghani Tinggalkan Afganistan, Taliban Kuasai Istana Kepresidenan

Riki Ariyanto
Senin, 16 Agustus 2021 | 09:57 WIB
Presiden Ghani Tinggalkan Afganistan, Taliban Kuasai Istana Kepresidenan (foto/int) R24/riki Presiden Ghani Tinggalkan Afganistan, Taliban Kuasai Istana Kepresidenan (foto/int)

RIAU24.COM - Presiden Ashraf Ghani dan sejumlah pejabat telah meninggalkan Afganistan. Hal tersebut setelah Istana Kepresidenan di Kabul sudah "diserahkan" kepada milisi Taliban.

Dilansir dari Okezone dari jaringan Al Jazeera, yang menyiarkan adegan Taliban langsung dari istana, salah satu pejabat Taliban menyebut bahwa Kabul adalah kota yang berbeda dengan kota yang mereka tinggalkan 20 tahun lalu

"Mengamankan Kabul adalah tanggung jawab besar. Ini berbeda dari kota yang kami tinggalkan 20 tahun lalu,” lapor Al Jazeera, mengutip pejabat Taliban yang 'mengamankan' istana Kepresidenan Afganistan.

Baca juga: Kisah Cinta Dipisahkan Maut di Gunung Everest, Jenazah Berserakan tak Dikebumikan

Koresponden Al Jazeera di istana menyebut setidaknya tiga pejabat pemerintah Afghanistan hadir untuk “penyerahan” istana kepada Taliban.

Seorang pejabat keamanan Taliban kemudian menyebut bahwa "tidak ada darah yang tertumpah dalam penyerahan itu." Pejabat Taliban juga menyebut ada penyerahan damai fasilitas pemerintah yang sedang berlangsung di seluruh negeri.

Baca juga: Spanyol Menjadi Negara Eropa Pertama yang Menawarkan Cuti Menstruasi Hingga 3 Hari Per Bulan

Salah satu pejabat Taliban juga menyebut bahwa mereka menginginkan pemerintahan yang inklusif di Afghanistan.

Pejabat Takiban lebih lanjut menyebut bahwa pemimpin Taliban serta dua wakilnya sekarang berada di Afghanistan. Mereka akan datang ke Kabul ketika situasi keamanan membaik.

Anggota Taliban lain yang hadir untuk upacara tersebut, berbicara singkat dalam bahasa Inggris untuk menyebut bahwa dia sebelumnya ditahan oleh Amerika Serikat (AS) di Guantanamo.


Informasi Anda Genggam


Loading...