Bersumpah Kembali ke Afghanistan dalam Waktu Dekat untuk Memberikan Keadilan, Ashraf Ghani Sudah Tidak Dianggap Amerika Serikat

Rizka
Kamis, 19 Agustus 2021 | 11:45 WIB
Ashraf Ghani [Instagram/@ashrafghani.af] R24/riz Ashraf Ghani [Instagram/@ashrafghani.af]

RIAU24.COM -  Presiden Afghanistan Ashraf Ghani dianggap tidak memiliki mental pejuang setelah kabur dari Afghanistan.

Kini, Ghani bersumpah akan kembali ke Afghanistan untuk menegakkan keadilan bagi rakyatnya. Namun Amerika Serikat (AS) menegaskan sudah tak menganggap Ghani sebagai faktor penting.

Ghani dituduh melarikan diri dari Afghanistan dengan sejumlah besar uang, angka yang beberapa orang menyebut sekitar USD169 juta. Awalnya diyakini bahwa dia telah melarikan diri ke Tajikistan atau Uzbekistan sebelum dikonfirmasi pada Rabu pagi (18/7) bahwa dia melarikan diri ke Uni Emirat Arab (UEA).

Ghani kepada publik pada Rabu menyatakan dia sepenuhnya bermaksud kembali ke Afghanistan dalam waktu dekat untuk memberikan "keadilan" bagi semua warga negara Afghanistan.

Baca juga: Mengenal Sejarah Bantal yang Tak Diketahui Banyak Orang

            

"Saya sedang berkonsultasi dengan orang lain sampai saya kembali sehingga saya dapat melanjutkan upaya saya untuk keadilan bagi warga Afghanistan," tutur Ghani, mengulangi bahwa dia memilih meninggalkan negaranya untuk mencegah pertumpahan darah lebih lanjut dan mencegah "bencana besar" setelahnya.

Pasukan Taliban melanggar janji untuk tidak memasuki Kabul selama akhir pekan.

Tidak jelas bagaimana Ghani akan dapat merebut kembali kursi kepresidenan dengan pejabat Taliban di pucuk pimpinan.

Jake Sullivan yang menjabat sebagai penasihat keamanan nasional untuk Gedung Putih Joe Biden memberi tahu wartawan selama pengarahan Selasa bahwa mantan presiden Afghanistan "tidak lagi menjadi faktor" di Afghanistan karena dia telah melarikan diri dari negara itu.

Pernyataan serupa ditegaskan kembali oleh Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman pada Rabu (18/8).

Ghani juga mengambil kesempatan untuk menyangkal laporan sebelumnya bahwa dia telah meninggalkan Afghanistan dengan menggondol uang jutaan dolar.

Baca juga: Meski Kehilangan Satu Kakinya Dalam Kecelakaan, Gadis Ini Rela Berjalan Sejauh 1 Kilometer Ke Sekolah

Dia menggarisbawahi bahwa tuduhan semacam itu sepenuhnya salah dan tidak berdasar. "Itu bohong," tegas dia dalam pidatonya.

Laporan tentang Ghani yang melarikan diri dari Afghanistan dengan jutaan uang tunai muncul dari juru bicara Kedutaan Besar Rusia yang sebelumnya mengatakan kepada Sputnik bahwa Ghani pergi dengan empat mobil yang telah diisi uang sampai penuh.

"Mereka mencoba memasukkan sebagian uang itu ke dalam helikopter, tetapi semuanya tidak muat. Sebagian uang itu tertinggal di landasan," papar pejabat itu.


Informasi Anda Genggam


Loading...