Taliban Berhasil Merebut Perangkat Biometrik Canggih yang Dibangun Oleh AS, Menempatkan Dunia Dalam Bahaya

Devi
Jumat, 20 Agustus 2021 | 16:05 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM - Setelah Taliban mengambil alih Afghanistan setelah runtuhnya pemerintahan yang dipimpin Ashraf Ghani, kekhawatiran tentang penyalahgunaan peralatan militer yang canggih dan teknologi muktahir di tangan para militan telah mengganggu banyak orang. 

Sekarang, Taliban telah memperoleh teknologi biometrik yang dikembangkan oleh militer AS, sebuah laporan eksplosif oleh The Intercept mengungkapkan. 

Banyak pembangkang yang sebelumnya bekerja dengan pejabat Amerika juga berada di bawah tekanan untuk melarikan diri dari Afghanistan karena upaya Taliban untuk memperoleh kendali lebih besar atas pemerintahan negara itu. 

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

Meskipun militan telah menjanjikan amnesti kepada penentang dan berjanji "tidak membalas dendam", mempercayai kelompok militan dengan rekam jejak yang mengerikan dalam hak asasi manusia mungkin terlalu dini .

Apa yang dilakukan teknologi ini?
Mantan pejabat militer mengatakan kepada The Intercept bahwa perangkat yang dikenal sebagai "HIIDE" atau Peralatan Deteksi Identitas Antar Badan Genggam diperoleh oleh Taliban minggu lalu - bahkan sebelum mereka mengambil alih kepemimpinan negara yang diperangi . 

Sekarang, banyak yang khawatir tentang konsekuensi kehidupan nyata bagi mereka yang datanya tersimpan di perangkat ini . 

Dalam dua dekade terakhir, selama pendudukan Amerika di Afghanistan, beberapa kemajuan dicapai dalam hal hak-hak perempuan, aktivisme dan kebebasan berbicara. Ini sangat bertentangan dengan aturan Taliban gaya 90-an yang menyukai eksekusi publik, pengucilan sosial terhadap perempuan, dan berfokus pada Hukum Syariah Islam. 

Menurut seorang perwira Komando Operasi Khusus Gabungan dan tiga mantan personel militer AS, perangkat HIIDE menyimpan data biometrik seperti pemindaian iris mata dan sidik jari. Tapi itu tidak semua. Teknologi militer yang canggih juga berisi informasi biografis dari subjek, mungkin menunjukkan peran yang mereka mainkan ketika membantu pasukan Amerika. 

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Meski begitu, tidak jelas berapa banyak dari data ini yang mungkin telah diakses oleh Taliban, yang tidak terlalu dikenal karena kecakapan teknologi mereka dan bergantung pada kekuatan belaka untuk menaklukkan orang. 

AS telah menerima kritik luas karena penarikannya yang tidak terencana dari Afghanistan dan karena tidak berbuat cukup untuk melindungi sekutunya yang saat ini terjebak di negara itu. Gambaran mengerikan dari orang-orang yang berpegangan pada pesawat militer yang bergerak dan tubuh yang jatuh dari langit setelahnya telah mewakili keputusasaan yang saat ini dirasakan oleh banyak orang Afghanistan yang tidak ingin hidup di bawah kekuasaan Taliban. 

Teknologi HIIDE telah digunakan oleh pasukan AS untuk melacak teroris dan pemberontak sejak melepaskan "perang melawan teror". 


Informasi Anda Genggam


Loading...