Korban Tewas Akibat Bencana Gempa Tembus 2.200 Orang, Kelompok Gangster yang Paling Ditakuti di Haiti Berikan Bantuan

M. Iqbal
Senin, 23 Agustus 2021 | 08:33 WIB
Foto : Internet R24/ibl Foto : Internet

RIAU24.COM  - Korban tewas akibat gempa berkekuatan 7,2 skala Richter pekan lalu di Haiti telah meningkat menjadi 2.207 orang, dengan 344 orang hilang, menurut badan pertahanan sipil negara itu.

Jumlah korban tewas meningkat pada saat operasi bantuan meluas, dan pihak berwenang berjuang dengan keamanan di titik-titik distribusi. Geng telah membajak truk bantuan dan bahkan ambulans, memaksa pekerja bantuan untuk mengangkut pasokan dengan helikopter. 

Upaya pemulihan juga terhambat oleh banjir dan kerusakan jalan akses, menambah ketegangan di beberapa daerah yang paling parah dilanda. Di beberapa tempat, orang banyak yang putus asa berebut kantong makanan. Pada hari Minggu, salah satu gangster paling terkenal di ibu kota mengumumkan dalam video media sosial bahwa geng sekutunya telah mencapai gencatan senjata dan akan membantu dalam upaya bantuan. Jika itu terbukti benar, itu mungkin memungkinkan percepatan upaya bantuan.

Jimmy Cherizier, alias "Barbekyu", pemimpin Pasukan Revolusioner G9, menyampaikan lewat video di Facebook.

Baca juga: Penguncian Covid-19 di Shanghai Menjadi Bencana Kesehatan Mental

“Kami ingin memberi tahu mereka bahwa Pasukan Revolusioner G9 dan sekutunya, bersimpati dengan rasa sakit dan kesedihan mereka,” kata Cherizier. 

“Pasukan Revolusioner G9 dan sekutu … akan berpartisipasi dalam bantuan. Kami mengundang semua rekan senegara untuk menunjukkan solidaritas dengan para korban dengan mencoba berbagi apa yang sedikit dengan mereka.”

Peningkatan jumlah korban tewas adalah yang pertama sejak Rabu malam ketika pemerintah menetapkan 2.189.

 Pemerintah mengatakan pada hari Minggu bahwa 344 orang masih hilang, 12.268 orang terluka dan hampir 53.000 rumah hancur akibat gempa.

Runtuhnya gereja-gereja di beberapa kota dan desa yang terkena dampak terburuk di negara Karibia yang miskin itu membuat penduduk berduka di lapangan terbuka.

Sementara itu, di kota Les Cayes yang terkena dampak parah, beberapa menghadiri kebaktian gereja di luar ruangan pada hari Minggu karena tempat-tempat suci telah rusak parah akibat gempa, yang berpusat di semenanjung barat daya negara yang miskin itu.

Sekitar 200 jemaat berkumpul lebih awal di Gereja Katolik Roma Paroisse Saint-Joseph De Simon di pinggiran kota untuk misa Minggu pertama sejak bencana.

Baca juga: Terjebak Di Ukraina, Dokter Ini Menghabiskan Uang Hingga Ratusan Juta Untuk Membangun Tempat Penampungan Hewan Peliharaan

“Semua orang menangis hari ini karena rasa kehilangan mereka yang sangat dalam,” kata imam itu, Marc Orel Sael. 

“Dan semua orang stres karena bumi masih berguncang,” tambahnya, merujuk pada gempa susulan yang hampir setiap hari mengguncang saraf sepanjang minggu.

Pengiriman bantuan dan tim penyelamat telah mengalir ke negara itu. USS Arlington tiba dari Amerika Serikat pada akhir pekan, dengan dokter, perawat, peralatan medis, dua helikopter, dan 200 Marinir. Selain itu, organisasi bantuan AS Samaritan's Purse membuka rumah sakit lapangan di Les Cayes, salah satu kota besar di daerah yang paling parah dilanda bencana, dan menerima pasien pertamanya.

Organisasi bantuan Jerman ISAR Jerman juga telah mengirimkan tim yang terdiri dari 33 dokter, perawat dan perawat, bersama dengan 11 ton material. Bencana tersebut menyusul gempa dahsyat pada 2010 yang menewaskan puluhan ribu orang.


Informasi Anda Genggam


Loading...