Mengerikan, Pria Ini Menemukan Potongan Kepala dan Tubuh Anaknya yang Hilang di Dalam Lemari Es Mantan Pesepakbola Dunia

Devi
Jumat, 27 Agustus 2021 | 09:22 WIB
Foto : Daily Star R24/dev Foto : Daily Star

RIAU24.COM -  PERINGATAN : Artikel ini berisi tentang konten yang mengerikan. 

Seorang mantan pemain sepak bola Ghana telah ditangkap setelah kepala manusia yang terpenggal - termasuk satu milik seorang anak laki-laki berusia 13 tahun - ditemukan di dalam lemari es di rumahnya.

Pesepakbola yang telah beralih profesi sebagai komentator olahraga bernama Richard Gyamfi, 28, ditangkap setelah ayah bocah itu memaksa masuk ke dalam rumahnya dan menemukan penemuan mengerikan di dalam sebuah ruangan yang terkunci.

Polisi menemukan anggota badan dan kepala yang terpenggal dari lemari es di Kotamadya Sunyani negara itu pada hari Minggu 22 Agustus.

Baca juga: Satnarkoba Polresta Pekanbaru Bekuk Pria Muda Tajir, Ditemukan Uang Cash Rp3,2 Miliar di Rumahnya

Peristiwa mengejutkan itu terungkap ketika Thomas Agyei menuduh Gyamfi untuk memikat putranya yang berusia 13 tahun, Louis Agyemang Junior, untuk datang ke rumahnya saat bermain di sebuah taman, lapor situs berita Kanyi Daily.

Namun Gyamfi membantah hal tersebut dengan mengatakan jika dia belum pernah melihat putranya dan tidak ada hubungannya dengan kepergiannya.

Tetapi ketika salah satu teman anak laki-laki itu meyakinkan Agyei bahwa dia telah melihat Gyamfi membawa remaja yang hilang itu ke rumahnya, sang ayah dan beberapa penduduk setempat diduga bertindak sendiri dan "mendobrak masuk" ke rumah mantan pesepakbola itu.

Baca juga: Cemburu Buta, Pria di Pekanbaru Aniaya, Sekap dan Setubuhi Pacar di Kosan

Pada awalnya, kelompok itu tidak menemukan sesuatu yang luar biasa - sampai mereka menemukan pintu terkunci di dalam properti. Ketika mereka menuntut agar Gyamfi membuka pintu, dia menolak, mengklaim bahwa dia telah kehilangan kuncinya.

Kelompok itu kemudian menendang pintu, di mana mereka menemukan mayat Louis di lantai dengan kepalanya hilang. Polisi segera dipanggil ke tempat kejadian di mana mereka menemukan dua kepala terpenggal lainnya dan bagian tubuh manusia yang tak terhitung jumlahnya dimasukkan ke dalam lemari es.

Identitas korban lainnya belum diumumkan.

Direktur Urusan Publik untuk Layanan Kepolisian Ghana, Alexander Kwaku Obeng, mengatakan kepada media lokal: "Jenazah sedang dipindahkan ke kamar mayat rumah sakit Layanan Polisi Ghana di Accra untuk analisis forensik yang akan dilakukan untuk mendukung penyelidikan."

Karena sifat kejahatan yang mengejutkan, Obeng mengatakan bahwa keluarga para korban, anggota masyarakat setempat, dan petugas polisi yang terlibat dalam kasus ini semuanya telah ditawarkan dukungan psikiatris. Penyelidikan sedang berlangsung dan tersangka saat ini ditahan.


Informasi Anda Genggam


Loading...