Bocah Palestina Tewas Setelah Ditembak Pasukan Israel di Gaza

Devi
Minggu, 29 Agustus 2021 | 19:51 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Seorang anak laki-laki Palestina berusia 12 tahun yang ditembak di kepala oleh pasukan Israel selama demonstrasi di perbatasan Gaza-Israel pekan lalu telah meninggal karena luka-lukanya, kata pejabat kesehatan Gaza.

Hassan Abu al-Neil, yang meninggal pada hari Sabtu (28/8/2021) ditembak pada 21 Agustus selama demonstrasi yang diselenggarakan oleh penguasa Hamas Gaza untuk menandai peringatan 52 tahun pembakaran kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki dan untuk memprotes blokade yang melumpuhkan, yang dipaksakan oleh Israel dan Mesir.

Baca juga: Militer Rusia Dapat Pasokan Senjata Baru Jenis Sniper


Penembakan oleh pasukan Israel melukai setidaknya 41 warga Palestina selama protes.

Militer Israel mengatakan beberapa pengunjuk rasa telah mencoba memanjat pagar perbatasan dan melemparkan "alat peledak" ke tentaranya.

Seorang pria Palestina lainnya, yang kemudian diidentifikasi sebagai anggota sayap militer Hamas, meninggal karena luka-lukanya pada hari Rabu.

Seorang tentara Israel tetap dalam kondisi kritis setelah ditembak oleh seorang pengunjuk rasa.

Bentrokan tersebut adalah yang paling keras di sepanjang perbatasan sejak akhir protes mingguan Great March of Return pada tahun 2019. Dari 2018 hingga 2019, ribuan warga Palestina di Gaza memprotes di perbatasan melawan blokade dan untuk hak mereka untuk kembali ke tanah mereka. dibersihkan secara etnis sejak Israel didirikan pada tahun 1948.

Ratusan pengunjuk rasa Palestina berdemonstrasi pada hari Rabu di dekat perbatasan Gaza-Israel, sekali lagi menyerukan pelonggaran blokade, yang telah diberlakukan Israel sejak 2007.

Baca juga: SM Entertainment Sebut Aespa Kunci Kesuksesan Perusahaan di Masa Depan


Di bawah tekanan dari mediator Mesir, Hamas menjauhkan demonstran dari pagar pemisah dan protes berakhir tanpa terulangnya kekerasan mematikan pekan lalu.

Menyusul protes hari Rabu, Israel mengatakan pihaknya melonggarkan beberapa pembatasan komersial di Gaza, memungkinkan kendaraan, barang dan peralatan untuk proyek pembangunan kembali memasuki wilayah kantong Palestina. Kementerian Pertahanan Israel mengatakan pelonggaran dapat diperluas lebih lanjut jika keadaan tetap tenang.

Mesir, yang telah menutup penyeberangan perbatasannya dengan Gaza untuk menekan Hamas, juga membuka kembali sebagian penyeberangan untuk memungkinkan arus lalu lintas yang lancar memasuki Gaza dari Mesir.

Pemerintah Israel mencapai kesepakatan dengan Qatar pada 19 Agustus, mengizinkan negara Teluk itu untuk melanjutkan pembayaran bantuan kepada keluarga-keluarga di Jalur Gaza, sebuah langkah yang bertujuan untuk mengurangi ketegangan dengan Hamas setelah perang 11 hari di bulan Mei—serangan besar keempat Israel. di daerah kantong pantai sejak Hamas mengambil alih kekuasaan di sana pada 2007.

Israel menangguhkan pembayaran bantuan pada Mei dan mengatakan langkah itu diperlukan untuk memastikan Hamas tidak mendapat manfaat dari suntikan uang tunai.

Setidaknya 260 warga Palestina tewas selama perang Gaza-Israel Mei , termasuk 67 anak-anak dan 39 wanita, menurut kementerian kesehatan Gaza. Hamas telah mengakui kematian 80 pejuang. Dua belas warga sipil, termasuk dua anak-anak, tewas di Israel, bersama dengan satu tentara.


Informasi Anda Genggam


Loading...