Hasil Studi Menunjukkan Varian Delta COVID-19 Ternyata Super Menular, Dapat Menyebabkan Jumlah Rawat Inap Lebih Tinggi

Devi
Senin, 30 Agustus 2021 | 09:26 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Mereka yang terinfeksi dengan varian Delta COVID-19 di Inggris telah ditemukan dua kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit dibandingkan dengan varian Alpha, menurut sebuah studi baru yang besar. 

Studi yang dilakukan oleh Public Health England (PHE) dan Cambridge University dan diterbitkan dalam jurnal 'The Lancet' pada hari Minggu, 29 Agustus 2021, adalah yang pertama dari jenisnya untuk membandingkan risiko rawat inap dari dua varian dan menyoroti kebutuhan orang untuk sepenuhnya sadar divaksinasi.

Baca juga: Sering Mual? Ikuti Kiat-kiat Berikut Ini untuk Bantu Mencegah dan Menguranginya



Hal ini mengkonfirmasi laporan sebelumnya bahwa Delta yang pertama kali diidentifikasi di India lebih menular daripada Alpha yang pertama kali diidentifikasi di Kent, Inggris.

"Studi nasional besar ini menemukan risiko masuk rumah sakit atau perawatan darurat yang lebih tinggi untuk pasien dengan COVID-19 yang terinfeksi varian Delta dibandingkan dengan varian Alpha," catat para peneliti dalam analisis mereka.

"Hasil menunjukkan bahwa wabah varian Delta pada populasi yang tidak divaksinasi dapat menyebabkan beban yang lebih besar pada layanan perawatan kesehatan daripada varian alfa," mereka menyimpulkan. Studi ini mengamati 43.338 kasus COVID yang terjadi antara Maret dan Mei ketika Alpha dan Delta beredar di Inggris.

Sebagian besar infeksi terjadi pada orang yang belum divaksinasi.

"Studi ini mengkonfirmasi temuan sebelumnya bahwa orang yang terinfeksi Delta secara signifikan lebih mungkin memerlukan rawat inap daripada mereka yang memiliki Alpha, meskipun sebagian besar kasus yang termasuk dalam analisis tidak divaksinasi," kata Dr Gavin Dabrera, konsultan epidemiologi di Layanan Infeksi Nasional di PHE.

"Kita sudah tahu bahwa vaksinasi menawarkan perlindungan yang sangat baik terhadap Delta dan karena varian ini menyumbang lebih dari 98 persen kasus COVID-19 di Inggris, sangat penting bagi mereka yang belum menerima dua dosis vaksin untuk melakukannya sesegera mungkin, " dia berkata.

Baca juga: Proses Terbentuknya Batu Ginjal dan Faktor Penyebabnya

Temuan terbaru datang ketika statistik resmi menunjukkan bahwa lebih dari 47,9 juta orang, atau sekitar 88 persen orang berusia 16 tahun ke atas di Inggris, kini telah menerima dosis pertama vaksin.

Sekitar 42 juta orang, atau sekitar 78 persen orang berusia 16 tahun ke atas, pernah mengalaminya. Layanan Kesehatan Nasional (NHS) mengatakan bahwa program vaksinasinya telah melindungi lebih dari 700.000 orang dari latar belakang etnis minoritas sejak meluncurkan kampanye Grab-A-Jab untuk mengatasi keraguan awal terhadap vaksin COVID-19.

Di bawah kampanye, orang-orang dapat muncul dan "mengambil tusukan" di festival, masjid, balai kota, lapangan sepak bola, dan situs nyaman lainnya. Pertumbuhan tercepat dalam vaksinasi berasal dari orang-orang dari latar belakang campuran Asia dan kulit putih, dengan jumlah yang tumbuh seperempat dari 81.000 menjadi 101.000, diikuti oleh kelompok campuran kulit putih dan Afrika Hitam.

“Meningkatkan kepercayaan terhadap vaksin telah menjadi inti dari peluncuran NHS dan staf yang mengetahui dan peduli terhadap komunitas lokal mereka terus berusaha lebih keras untuk mendirikan tempat yang memenuhi kebutuhan pasien mereka,” kata Dr Nikki Kanani, Indian- direktur medis perawatan primer NHS asal dan wakil pemimpin untuk program vaksinasi.

"Kerja keras ini membuahkan hasil dan kami melindungi orang-orang yang sebelumnya enggan mendapatkan vaksin, melanjutkan pekerjaan yang telah kami lakukan, seperti mengatasi informasi yang salah secara online, menerjemahkan materi ke lebih dari 20 bahasa, dan bekerja dengan tokoh agama dan masyarakat. untuk mempromosikan keamanan vaksin," katanya.


Informasi Anda Genggam


Loading...