Tentara Pakistan Tewas Dalam Insiden Penembakan di Lintas Perbatasan Afghanistan

M. Iqbal
Senin, 30 Agustus 2021 | 14:13 WIB
Foto : Aljazeera R24/ibl Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Insiden penembakan dari seberang perbatasan Afghanistan telah menewaskan dua tentara Pakistan, kata tentara, dalam serangan pertama sejak Taliban mengambil alih Kabul 10 hari lalu.

Tentara mengatakan mereka membalas dan membunuh dua atau tiga penyerang, klaim yang tidak dapat diverifikasi karena distrik suku di sepanjang perbatasan Afghanistan terlarang bagi jurnalis dan organisasi hak asasi manusia. Insiden pada hari Minggu di distrik Bajaur Pakistan adalah yang pertama dari jenisnya yang dilaporkan sejak Taliban mengambil alih Kabul pada 15 Agustus.

Baca juga: Tencent China Memecat 70 Staf, Memasukkan 13 Perusahaan ke Dalam Daftar Hitam Kampanye Anti-korupsi

Bajaur adalah salah satu dari beberapa daerah suku tanpa hukum di sepanjang perbatasan Afghanistan yang telah lama melindungi para pejuang, termasuk Taliban Pakistan, yang dikenal dengan singkatan TTP.

TTP, yang memperbarui kesetiaannya kepada Taliban di Afghanistan setelah jatuhnya Kabul, baru-baru ini meningkatkan kampanyenya melawan tentara Pakistan.

Tentara tidak mengatakan kelompok mana yang dianggap bertanggung jawab atas serangan hari Minggu, tetapi telah lama menyatakan bahwa para pemimpin dan pejuang TTP berlindung di Afghanistan setelah melarikan diri dari distrik suku selama operasi militer yang menargetkan kelompok-kelompok bersenjata.

"Sesuai laporan intelijen, karena tembakan pasukan tentara Pakistan, 2-3 teroris tewas dan 3-4 teroris terluka," kata militer dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan itu mengutuk "penggunaan tanah Afghanistan oleh teroris untuk kegiatan melawan Pakistan dan mengharapkan bahwa pengaturan yang ada dan masa depan di Afghanistan tidak akan mengizinkan kegiatan seperti itu terhadap Pakistan".

Menteri Dalam Negeri Pakistan Sheikh Rasheed Ahmad mengatakan Islamabad mengharapkan Taliban untuk memastikan bahwa TTP anti-Pakistan tidak menggunakan tanah Afghanistan sebagai landasan untuk serangan di Pakistan.

Islamabad menuduh Taliban Pakistan menggunakan Afghanistan sebagai pangkalan untuk melakukan serangan bunuh diri di Pakistan utara pada Juli yang menewaskan sembilan pekerja China dan empat warga Pakistan.

"Kami berharap bahwa hal-hal yang terjadi di Afghanistan, kekerasan dapat meluas di Pakistan," kata juru bicara militer Pakistan Mayor Jenderal Babar Iftikhar pada konferensi pers pada hari Jumat.

Baca juga: Dihina Seorang Penjual Mobil, Petani Karnataka Kembali Dengan Uang Ratusan Juta Dalam 30 Menit Untuk Membeli Satu SUV

Juru bicara Taliban Zabihullah Muhaid mengatakan dalam konferensi pers perdananya bahwa Taliban tidak akan mengizinkan kelompok mana pun menggunakan tanah Afghanistan untuk melancarkan serangan terhadap siapa pun.


Informasi Anda Genggam


Loading...