Varian Covid C.1.2 Ditemukan, Diprediksi Lebih Buruk Dari Varian Delta

Devi
Rabu, 01 September 2021 | 11:33 WIB
Foto : IndiaTimes.com R24/dev Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM - Pandemi virus corona yang sedang berlangsung belum berakhir dan jenis baru Covid C.1.2 yang sangat bermutasi ditemukan di Afrika Selatan adalah kesaksian betapa berbahayanya virus dapat beradaptasi dengan vaksin bypass ketika dunia memutuskan untuk "membuka kembali" sebelum waktunya. 

Varian C.1.2 telah disebut sebagai varian paling bermutasi di dunia sejak awal pandemi . Ketika vaksin muncul tahun lalu, para ilmuwan memperingatkan bahwa suntikan bukanlah solusi satu kali untuk pandemi dan mendesak orang untuk terus berhati-hati bahkan setelah inokulasi. 

Virus corona memiliki kemampuan alami untuk bermutasi sesuai dengan lingkungannya. Tujuannya adalah untuk bertahan hidup, sama seperti semua patogen dan makhluk di Bumi, dan karena alasan inilah ia terus mengambil sifat menular baru dan menimbulkan bahaya di daerah dengan kepadatan penduduk tinggi seperti India. 

Baca juga: Dear Ladies, Ini 3 Tips Mudah Untuk Menghilangkan Ketiak Gelap

Apa varian baru Covid C.1.2? 
Varian baru virus corona telah diidentifikasi sebagai Variant of Interest (VOI) potensial dan merupakan bagian dari garis keturunan PANGO C.1.2 . Varian ini diidentifikasi oleh para ilmuwan dari National Institute for Communicable Diseases (NICD) bersama dengan KwaZulu-Natal Research and Sequencing Platform (KRISP) di Afrika Selatan.

Di mana varian baru Covid C.1.2 terdeteksi? 
Sejauh ini, C.1.2 telah ditemukan oleh pihak berwenang di China, Republik Demokratik Kongo, Mauritius, Inggris, Selandia Baru, Portugal, dan Swiss. 

Apa yang dimaksud dengan mutasi baru Covid C.1.2? 
Sebuah studi yang menunggu tinjauan sejawat di MedRxiv menjelaskan bagaimana mutasi substansial C.1.2 telah menjauh dari karakteristik garis keturunan virus asli yang menyebabkan gelombang infeksi pertama di Afrika Selatan dan dunia. 

Baca juga: 5 Efek Samping Berbahaya Minum Dari Botol Air Plastik, Bisa Sebabkan Kemandulan Lho...

Mengapa mutasi Covid C.1.2 menakutkan? 
Jika virus bermutasi melampaui titik tertentu, vaksin saat ini mungkin menunjukkan kemanjuran yang lebih rendah atau mungkin tidak memberikan perlindungan sama sekali. Satu-satunya cara untuk mencegah mutasi adalah dengan mempercepat vaksinasi dan mendorong kekebalan kelompok, yang tampaknya tidak mungkin pada saat ini karena ketidakadilan vaksin di seluruh dunia. 

Selain itu, garis keturunan C.1.2 memiliki tingkat mutasi 41,8 mutasi setiap tahun - hampir dua kali lebih tinggi dari kemampuan varian saat ini untuk bermutasi. Mutasi ini juga pada lintasan yang sama dari varian Beta dan Delta di Afrika Selatan dalam hal sekuensing genom. 

Akankah vaksin melindungi Anda dari varian baru Covid C.1.2? 
Pertahanan terbaik melawan Covid-19 adalah vaksin - mana pun yang tersedia di wilayah Anda. Namun, mutasi "N440K" dan "Y449H" yang diketahui lolos dari antibodi telah terlihat pada rangkaian varian C.1.2, yang menyiratkan bahwa vaksin mungkin tidak memiliki perlindungan yang kuat terhadap varian baru. 

Apa yang dapat Anda lakukan untuk tetap aman? 
Latih kebersihan dasar dengan mencuci tangan secara teratur, terutama sebelum dan sesudah makan. Selain itu, tetap gunakan masker yang ketat meskipun Anda telah divaksinasi lengkap. Varian yang sangat menular tidak memakan waktu terlalu lama untuk menyebar, seperti yang terlihat pada gelombang kedua Covid yang menghancurkan di India awal tahun ini yang disebabkan oleh varian Delta. 


Informasi Anda Genggam


Loading...