Krisis Iklim Memicu Lonjakan Kematian Akibat Sambaran Petir di India

Devi
Sabtu, 04 September 2021 | 06:50 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Faizuddin masih trauma dari sambaran petir yang menewaskan tiga temannya saat mereka berfoto selfie di atas benteng berusia 400 tahun di India, di mana perubahan iklim membuat serangan mematikan lebih sering terjadi.

Puluhan orang telah menemui akhir yang sama mengerikannya tahun ini di negara bagian barat gurun Rajasthan, di mana kematian yang disebabkan oleh badai petir dulunya jarang terjadi.

Baca juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor


“Saya disambar tiga petir, satu demi satu,” kata Faizuddin, suaranya bergetar saat berbaring terbungkus selimut di rumahnya yang sederhana di Jaipur.

Dia dan trio teman masa kecilnya telah menaiki ratusan anak tangga ke menara pengawas di atas Benteng Amer selama badai Juli yang juga merenggut delapan nyawa lainnya.

“Suaranya memekakkan telinga, rasanya seperti ledakan bom besar. Celana dan sepatu saya terbakar, anggota badan saya menjadi kaku dan saya tidak bisa bergerak,” kata pria berusia 21 tahun itu kepada kantor berita AFP, dengan luka dalam masih di kepalanya.

Sekitar 2.500 orang tewas dalam sambaran petir di seluruh India setiap tahun, menurut angka pemerintah, dibandingkan dengan hanya 45 orang di Amerika Serikat.

Sapi dan hewan lainnya sering terbunuh atau cacat selama badai petir parah, dengan satu sambaran petir di negara bagian Assam timur laut memusnahkan kawanan 18 gajah pada bulan Mei.

Halilintar mengandung listrik sebanyak satu miliar volt dan dapat menyebabkan kerusakan besar pada bangunan saat dihantam.

Baca juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer


Awal tahun ini di benteng lain di Chittorgarh, beberapa jam di selatan tempat teman-teman Faizuddin meninggal, sebuah petir menghantam sebuah menara dan membuat bongkahan batu besar jatuh ke tanah.

Situs itu dilengkapi dengan tongkat untuk menarik petir dari struktur berusia berabad-abad "tetapi terbukti tidak efektif," kata Ratan Jitarwal, seorang konservator yang mengawasi pekerjaan perbaikan benteng yang melelahkan.

'Gelombang tiba-tiba'

Petir juga menjadi lebih sering , dengan hampir 19 juta sambaran yang tercatat dalam 12 bulan hingga Maret – naik sepertiga dari tahun sebelumnya.

Pemanasan global mendorong peningkatan, kata Sanjay Srivastava dari Kampanye India Tangguh Petir, salah satu dari sedikit organisasi yang mengumpulkan data tentang badai petir.

“Karena perubahan iklim dan pemanasan lokal dari permukaan bumi dan lebih banyak kelembaban, tiba-tiba ada gelombang petir besar,” katanya kepada AFP.

Masalahnya ada di seluruh dunia, dengan penelitian tahun ini memperkirakan kemungkinan dua kali lipat dari jumlah rata-rata sambaran petir di dalam Lingkaran Arktik selama abad ini.

Ini bisa memicu kebakaran tundra yang meluas dan memicu sejumlah besar karbon yang tersimpan di dalam lapisan es yang keluar ke atmosfer, memperburuk pemanasan global.

Bukti menunjukkan sambaran petir juga menjadi lebih umum di daerah perkotaan – perhatian khusus di India, di mana populasi kota diperkirakan akan meningkat secara dramatis di tahun-tahun mendatang.

Srivastava mengatakan hasilnya bisa menjadi bencana jika, misalnya, pemogokan melanda rumah sakit dan peralatan yang digunakan untuk menjaga pasien tetap pada dukungan hidup dalam perawatan intensif.

'Iblis datang dari langit'

Seperti halnya naiknya permukaan laut, meningkatnya frekuensi gelombang panas yang mematikan dan konsekuensi lain dari perubahan iklim, negara berpenduduk 1,3 miliar orang ini berjuang untuk beradaptasi dengan ancaman sambaran petir yang lebih buruk.

Sebagian besar kematian manusia dalam badai petir dapat dicegah tetapi hampir tidak ada bangunan yang memiliki penangkal petir untuk melindungi penghuninya, kata Srivastava.

Peramalan juga rumit dan memperingatkan orang-orang untuk mendekati badai itu sulit.

Ilmuwan India baru-baru ini mengembangkan aplikasi seluler yang berupaya memberikan peringatan waktu nyata tentang serangan yang akan segera terjadi dan tindakan pencegahan yang harus diambil.

Tetapi ini memiliki penggunaan yang terbatas di negara di mana hanya separuh penduduknya yang memiliki akses ke smartphone dan bahkan lebih sedikit lagi di daerah pedesaan di mana pemogokan lebih sering terjadi.

Banyak orang juga tidak menyadari bahaya dan apa yang harus dilakukan – seperti tidak berlindung di bawah pohon dan menghindari area terbuka saat terjadi badai petir.

“Seandainya kami tahu bahwa sambaran petir … dapat membunuh dan melukai, kami tidak akan pernah membiarkan putra kami keluar dari rumah,” kata Mohammed Shamim, yang putranya berusia 20 tahun meninggal dalam insiden Benteng Amer.

“Dia telah mengenakan kaus baru hari itu dan yang dia inginkan hanyalah mengambil beberapa foto bagus di ponselnya. Tapi rasanya seperti setan datang dari langit dan mengambil anak kami.”


Informasi Anda Genggam


Loading...