Sedikitnya 6 Orang Terluka Dalam Insiden Penusukan di Supermarket Auckland, Sang Teroris yang Terinspirasi ISIS Ditembak Mati

Devi
Sabtu, 04 September 2021 | 08:53 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -   Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada hari Jumat mengkonfirmasi bahwa serangan kekerasan yang terjadi di supermarket New Lynn di Auckland adalah "serangan teroris" yang dilakukan oleh seorang warga negara Sri Lanka yang ditembak mati oleh polisi.

Seorang juru bicara layanan ambulans St Johns mengatakan sedikitnya enam orang terluka dalam serangan yang terjadi sekitar pukul 14:40, termasuk tiga dalam kondisi kritis, lapor kantor berita Xinhua.

“Seorang ekstremis yang kejam melakukan serangan teroris terhadap warga Selandia Baru yang tidak bersalah di New Lynn Countdown di Auckland,” kata Ardern pada konferensi pers di Wellington.

“Ini adalah serangan kekerasan. Itu tidak masuk akal dan saya menyesal itu terjadi, ”katanya, menambahkan bahwa polisi menembak pelaku dalam waktu kira-kira satu menit setelah serangan terjadi.

Baca juga: Tragis, Gadis Cantik Ini Dibunuh Oleh Sang Pacar Karena Tak Mau Diputuskan

Penyerang adalah warga negara Sri Lanka yang tiba di Selandia Baru pada 2011 dan telah dipantau secara ketat oleh Polisi Selandia Baru sejak 2016 karena ideologinya yang terinspirasi ISIS, menurut Ardern.

Namun, tidak diketahui apakah pria ini adalah warga negara Selandia Baru.

Komisaris Polisi Selandia Baru Andrew Coster juga mengkonfirmasi pada konferensi pers bahwa individu di balik serangan itu berada di bawah pengawasan ketat atas "kekhawatiran tentang ideologinya".

Pelaku bertindak sendiri dan tidak ada ancaman lebih lanjut kepada publik, kata Coster.

Orang tersebut melakukan perjalanan dari tempat dia tinggal di Glen Eden ke Countdown di LynnMall di Western Auckland, dan diawasi dengan ketat oleh tim pengawasan.

Dia memasuki supermarket Countdown di mana dia mendapatkan pisau.

Baca juga: Tragis, Seorang Asisten Rumah Tangga Dipukuli Secara Brutal oleh Majikannya di Delhi, Ditemukan Di Dalam Kolam Penuh Urine

Tim pengintai sedekat mungkin, dan ketika keributan mulai mereka bertindak, menurut Coster. Ketika pria itu mendekati mereka dengan pisau, dia ditembak dan dibunuh, kata Coster.

Polisi bersenjata telah memblokir jalan-jalan di dekatnya dan setidaknya 10 kendaraan polisi saat ini berada di sekitar mal, di mana supermarket berada. Serangan hari Jumat terjadi dua tahun setelah Selandia Baru mengalami serangan teror terburuknya ketika seorang pria bersenjata supremasi kulit putih membunuh 51 jemaah Muslim di dua masjid di Christchurch pada 2019.


Informasi Anda Genggam


Loading...