Indonesia Meningkatkan Patroli Setelah Mendeteksi Adanya Kapal China dan AS di Laut China Selatan

Devi
Jumat, 17 September 2021 | 09:06 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Angkatan Laut Indonesia telah meningkatkan patroli di sekitar pulau-pulau Natuna di Laut Cina Selatan setelah kapal-kapal China dan AS terdeteksi di dekat perairan internasional, meskipun mengatakan di sana kapal-kapal itu tidak menyebabkan gangguan apa pun, kata seorang pejabat angkatan laut.

Lima kapal angkatan laut, dibantu oleh patroli udara, telah dikerahkan di Laut Natuna Utara untuk mengamankan daerah tersebut, kata komandan armada barat Angkatan Laut Indonesia Arsyad Abdullah kepada wartawan, Kamis.

“Posisi TNI AL di Laut Natuna Utara sangat tegas dalam melindungi kepentingan nasional di wilayah hukum Indonesia sesuai dengan hukum nasional dan hukum internasional yang telah diratifikasi sehingga tidak ada toleransi terhadap setiap pelanggaran di Laut Natuna Utara,” kata Arsyad. .

Pada tahun 2017, Indonesia mengganti nama bagian utara zona ekonomi eksklusifnya di Laut China Selatan menjadi Laut Natuna Utara, sebagai bagian dari upaya melawan ambisi teritorial maritim China.

Baca juga: Inilah 5 Preman Indonesia Paling Sadis, Bahkan Ada yang Tidak Bisa Mati : Namun Semua nya Taubat dan Ada yang Menjadi Mualaf

Arsyad mengatakan kapal angkatan laut AS dan China telah terdeteksi di dekatnya baru-baru ini tetapi mengatakan mereka bukan gangguan, menambahkan bahwa mereka masih berada di perairan internasional.

Kebuntuan selama berminggu-minggu di Natuna terjadi awal Januari tahun lalu ketika sebuah kapal penjaga pantai China dan kapal penangkap ikan yang menyertainya memasuki Laut Natuna utara, mendorong Indonesia untuk mengirim jet tempur dan memobilisasi nelayannya sendiri.

“Tidak ada tawar menawar dalam hal kedaulatan kita, wilayah negara kita,” kata Presiden Indonesia Joko Widodo usai kejadian tersebut.

Pada tahun 2016, sebuah kapal angkatan laut Indonesia juga menembaki kapal nelayan China yang dituduh melakukan penangkapan ikan ilegal di dekat Natuna, menyusul serangkaian konfrontasi tahun itu.

Baca juga: Dianggap Biasa Saja, Ternyata Patung Kayu Ini Berusia 4600 Tahun

Pada tahun yang sama Indonesia juga memusnahkan 23 kapal penangkap ikan asing dari Malaysia dan Vietnam yang dituduh melakukan illegal fishing di perairan Indonesia. Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan pihaknya menenggelamkan 10 kapal Malaysia dan 13 kapal Vietnam yang tertangkap sedang menangkap ikan secara ilegal di perairan Indonesia.

China belum mengklaim pulau-pulau Natuna tetapi mengatakan memiliki hak penangkapan ikan di dekatnya dalam "sembilan garis putus-putus" yang memproklamirkan diri yang mencakup sebagian besar Laut China Selatan yang kaya energi.

Klaim tersebut dibantah oleh beberapa negara Asia Tenggara dan tidak diakui secara internasional oleh Permanent Court of Arbitration di Den Haag.


Informasi Anda Genggam


Loading...