Studi Menunjukkan Dengan Mengkonsumsi Vitamin Ini Dapat Melindungi Anda Dari Infeksi Covid-19 yang Parah dan Kematian

Devi
Jumat, 17 September 2021 | 11:10 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM - Kita masih berada di tengah pandemi, melawan virus Corona yang mematikan, dengan berita kemungkinan gelombang ketiga, penting bagi kita untuk tidak lengah. Sejak awal pandemi, para ahli dan peneliti mengatakan bahwa kita harus memiliki vitamin untuk meningkatkan kekebalan kita untuk melawan COVID-19. Sebuah studi internasional baru mengatakan bahwa jumlah vitamin D yang baik dalam tubuh sebelum infeksi COVID-19 dapat mencegah penyakit parah dan kematian.

Sebuah tim dari Trinity College di Irlandia, Universitas Edinburgh di Skotlandia dan Universitas Zhejiang di Cina untuk pertama kalinya melihat prediksi genetik dan tingkat vitamin D seperti yang diprediksi oleh radiasi ultraviolet B (UVB) – kunci untuk produksi vitamin D di kulit.

Ketika membandingkan kedua variabel, peneliti menemukan bahwa korelasi dengan konsentrasi vitamin D yang diukur dalam sirkulasi tiga kali lipat lebih kuat untuk tingkat vitamin D yang diprediksi UVB, dibandingkan dengan yang diprediksi secara genetik. 

Baca juga: Ratu Elizabeth Buka Lowongan Kerja dengan Gaji Ratusan Juta, Mau?

Makalah, yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports, menunjukkan bahwa vitamin D dapat melindungi terhadap penyakit dan kematian Covid-19 yang parah.

“Studi kami mendukung rekomendasi suplementasi vitamin D tidak hanya untuk pemeliharaan kesehatan tulang dan otot selama lockdown tetapi juga potensi manfaat dalam kaitannya dengan perlindungan dari Covid-19,” kata Dr Xue Li, peneliti studi dari Zhejiang. .

“Melakukan uji coba terkontrol acak Covid-19 yang dirancang dengan baik dari suplementasi vitamin D sangat penting. Sampai saat itu, mengingat suplemen vitamin D aman dan murah, sangat disarankan untuk mengonsumsi suplemen dan melindungi dari kekurangan vitamin D,” tambah Profesor Lina Zgaga, Associate Professor di bidang epidemiologi, di Trinity's School of Medicine.

Lebih lanjut, radiasi UVB ambien di tempat tinggal seseorang sebelum infeksi Covid-19 ditemukan berhubungan kuat dan berbanding terbalik dengan rawat inap dan kematian.

Penelitian sebelumnya telah menghubungkan kekurangan vitamin D dengan peningkatan kerentanan terhadap infeksi saluran pernapasan virus dan bakteri. Demikian pula, beberapa studi observasional menemukan korelasi kuat antara kekurangan vitamin D dan Covid-19.

Baca juga: Kuliner Milik Jepang Ini Berusia Ratusan Tahun, Makan Diatas Tubuh Wanita Tak Berbusana

Sebuah studi oleh para peneliti dari Fakultas Kedokteran Azrieli Universitas Bar-Ilan di Safed dan Pusat Medis Galilee (GMC) di Nahariya, Israel, menunjukkan bahwa orang dengan kadar vitamin D rendah setidaknya 20 persen lebih mungkin meninggal akibat Covid- 19 daripada orang yang tidak.

Mereka menemukan bahwa kekurangan vitamin D sebelum tertular Covid-19 berdampak langsung pada tingkat keparahan dan kematian penyakit.


Informasi Anda Genggam


Loading...