Ketika Sendok Menjadi Simbol Baru Perlawanan Palestina

Devi
Minggu, 19 September 2021 | 18:23 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Sendok diacungkan di samping bendera dan spanduk tradisional sebagai simbol perlawanan Palestina setelah enam tahanan melakukan jailbreak spektakuler melalui terowongan yang dilaporkan mereka gali menggunakan perkakas.

Ketika enam tahanan politik Palestina melarikan diri pada 6 September dari penjara Gilboa dengan keamanan tinggi, jejaring sosial berbagi gambar terowongan di kaki wastafel dan lubang di luar. Keenamnya akhirnya ditangkap kembali.

Baca juga: Senjata yang disita berubah menjadi taman bermain anak-anak di Peru



Menurut pengacaranya, salah satu warga Palestina yang ditangkap kembali, Mahmoud Abdullah al-Ardah, mengatakan dia menggunakan sendok, piring, dan bahkan pegangan ketel untuk menggali terowongan dari selnya.

Dia mulai mencari jalan keluar dari institusi Israel utara pada bulan Desember, kata pengacara, Ruslan Mahajaneh.

“Dengan tekad, kewaspadaan … dan kelicikan – dan dengan sendok – adalah mungkin untuk menggali terowongan di mana orang-orang Palestina melarikan diri dan musuh dipenjarakan,” kata penulis Sari Orabi di situs Arabi 21.

Baca juga: Kasihan, Kucing Malang Ini Berulang Kali Dilempar ke Trotoar Sebelum Dimasukkan ke Dalam Plastik



Di Tulkarem, sebuah kota di Tepi Barat yang diduduki Israel, pelarian itu membawa kembali kenangan bagi Ghassan Mahdawi. Dia dan tahanan lain melarikan diri dari penjara Israel pada tahun 1996 melalui terowongan yang digali bukan menggunakan peralatan dapur melainkan paku.

“Melarikan diri dari penjara Israel adalah sesuatu yang dipikirkan setiap narapidana,” kata Mahdawi. Untuk melakukannya dengan sendok, tambahnya, adalah sesuatu yang “akan turun dalam sejarah”.


Seniman Kuwait Maitham Abdal mengerjakan patung bernama Spoon of Freedom untuk menghormati tahanan Palestina yang melarikan diri dari penjara dengan keamanan maksimum Israel. 

Warga Palestina Israel mengangkat bendera Palestina dan sendok saat mereka berdemonstrasi di kota Umm al-Fahm yang sebagian besar penduduknya Palestina di Israel utara untuk mengecam tindakan hukuman yang diambil oleh Layanan Penjara Israel terhadap tahanan Palestina setelah pembobolan penjara. 

Setidaknya salah satu tahanan politik Palestina yang ditangkap kembali mengatakan kepada pengacaranya bahwa dia menjadi sasaran pelecehan fisik dan mental oleh interogator Israel.


Informasi Anda Genggam


Loading...