Studi Menyebutkan Obesitas Tidak Disebabkan Oleh Makan Berlebihan, Tapi Karena Faktor Ini

Devi
Minggu, 19 September 2021 | 23:16 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Teori populer tentang makan berlebihan yang menyebabkan obesitas dibantah oleh penelitian terbaru. 

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition, asupan kalori yang terbatas tidak banyak membantu untuk menurunkan berat badan.

Para peneliti percaya bahwa konsumsi makanan olahan adalah yang mendorong lemak dan obesitas. Ini menjadi perubahan mendasar dalam metabolisme. Konsep makan berlebihan yang menyebabkan obesitas telah dihapus.

Baca juga: Hilangkan Rasa Malu Mulai dari Sekarang, Ternyata Menahan Kentut Terus Menerus Tidak Baik untuk Kesehatan



Ini adalah obesitas yang menyebabkan makan berlebihan seperti yang disarankan para peneliti. Gagasan kuno tentang kenaikan berat badan karena konsumsi lebih banyak energi daripada yang dihabiskan diabaikan.

Penulis utama David Ludwig yang juga seorang ahli endokrinologi di Rumah Sakit Anak Boston dan Profesor di Harvard Medical School mengatakan dalam studi tersebut bahwa model karbohidrat-insulin akan menawarkan manajemen berat badan yang lebih baik dan efisien. Model keseimbangan energi tidak pernah membantu dalam memahami penyebab biologis kenaikan berat badan.

Dalam siaran persnya, David mengatakan, “Selama percepatan pertumbuhan, misalnya, remaja dapat meningkatkan asupan makanan sebesar 1.000 kalori sehari. Tetapi apakah makan berlebihan mereka menyebabkan percepatan pertumbuhan atau apakah percepatan pertumbuhan menyebabkan remaja menjadi lapar dan makan berlebihan?”

Penyebab utama epidemi obesitas adalah makanan olahan berbiaya rendah yang dipasarkan secara besar-besaran dan gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

Baca juga: Wanita 45 Tahun Tak Bisa Lagi Berhubungan Intim Untuk Selamanya



Asupan makanan dan gaya hidup adalah aspek yang sangat penting dari kelebihan berat badan dan tidak pernah kuantitas makanan. Jika diet tidak sehat atau sarat dengan nutrisi penting, makanan tidak sehat dapat menyebabkan perubahan metabolisme, peningkatan penyimpanan lemak dan akhirnya menyebabkan obesitas.

Tubuh kita bereaksi terhadap apapun yang kita konsumsi. Ketika karbohidrat yang diproses tinggi dikonsumsi, tubuh meningkatkan sekresi insulin yang mengontrol sekresi glukagon. 

Hal ini membuat sel-sel lemak menyimpan lebih banyak kalori dan tidak menyisakan cukup untuk menghasilkan proses metabolisme atau memberi tenaga pada otot. Ini mengirimkan sinyal ke otak bahwa tubuh tidak mendapatkan energi yang cukup yang mengakibatkan rasa lapar. Namun dalam proses ini, metabolisme akan diperlambat untuk menghemat bahan bakar dalam tubuh. Oleh karena itu, itu menyebabkan rasa lapar karena lebih banyak lemak meningkat.

Para peneliti percaya bahwa untuk menemukan akar penyebab sebenarnya dan memerangi epidemi obesitas, kita harus mempertimbangkan jenis makanan yang berdampak pada hormon, metabolisme, dan tidak melebihi jumlah makanan yang dikonsumsi. Informasi ini terlewatkan pada model keseimbangan energi.

“Mengurangi konsumsi karbohidrat cepat dicerna yang membanjiri pasokan makanan selama era diet rendah lemak mengurangi dorongan yang mendasari untuk menyimpan lemak tubuh. Akibatnya, orang dapat menurunkan berat badan dengan lebih sedikit rasa lapar dan perjuangan, ”kata Ludwig.

Namun, penelitian menyeluruh dan terperinci diperlukan untuk mendapatkan kesimpulan dan ultimatum yang kuat, kata penulis.


Informasi Anda Genggam


Loading...