Unik, Pengemudi Taksi di Thailand yang Terkena Dampak Covid-19 Ubah Atap Mobilnya Menjadi Kebun Sayur, Fotonya Jadi Viral

Devi
Minggu, 19 September 2021 | 23:28 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Taman mini dirakit menggunakan kantong sampah plastik hitam yang direntangkan di atas bingkai bambu. Di atas kap mobil, mereka telah menambahkan tanah di mana berbagai tanaman, termasuk tomat, mentimun, dan kacang panjang, ditanam.


Ketika pandemi COVID-19 melanda layanan taksi di Bangkok Thailand, banyak pengemudi kehilangan pekerjaan karena penguncian dan pembatasan, dan mobil mereka dibiarkan menganggur mirip kuburan kecil taksi di tempat parkir. 

Akibatnya, para pengemudi dan pekerja lain telah mengubah atap taksi mereka yang menganggur menjadi kebun sayur dan sekarang, foto-foto kebun mereka yang sedang berkembang menjadi viral di seluruh dunia.

Baca juga: Tubuh Tak Bergerak dan Sulit Bersuara saat Tidur Bukan karena Makhluk Gaib! Ini Jawaban Ilmiahnya



Taman mini dirakit menggunakan kantong sampah plastik hitam yang direntangkan di atas bingkai bambu. 

Di atasnya, mereka telah menambahkan tanah di mana berbagai tanaman, termasuk tomat, mentimun, dan kacang panjang, ditanam. 

Hasilnya lebih terlihat seperti instalasi seni yang menarik perhatian daripada tempat parkir, dan itu sebagian intinya: untuk menarik perhatian pada nasib pengemudi taksi dan operator yang sangat terpukul oleh tindakan penguncian virus corona.

Berbicara kepada Associated Press, seorang eksekutif koperasi taksi Thapakorn Assawalertkul mengatakan bahwa dengan gelombang baru virus COVID-19 tahun ini, koperasi taksi "benar-benar lumpuh," dan ribuan mobil diserahkan oleh pengemudi mereka. 

“Jika kami tidak segera mendapat bantuan, kami akan berada dalam masalah besar,” katanya kepada The Associated Press, Kamis.

Baca juga: Hanya 4 Bahan Saja, Ini Es Krim Lembut Susu UHT



“Kebun sayur adalah tindakan protes dan cara untuk memberi makan staf saya selama masa sulit ini,” kata Thapakorn. 

“Thailand mengalami gejolak politik selama bertahun-tahun, dan banjir besar pada tahun 2011, tetapi bisnis tidak pernah seburuk ini.”

Infeksi baru Thailand berkisar di bawah 15.000 dalam beberapa hari terakhir setelah memuncak di atas 23.400 pada pertengahan Agustus.

Pemerintah berharap negara itu keluar dari gelombang ini, yang merupakan yang paling mematikan sejauh ini, menyumbang 97% dari total kasus Thailand dan lebih dari 99% kematiannya. Secara total, Thailand telah mengkonfirmasi 1,4 juta kasus dan lebih dari 14.000 kematian.


Informasi Anda Genggam


Loading...