Benarkah Vaksin Covid-19 Menyebabkan Perubahan Menstruasi Pada Wanita, Ini Jawaban Para Ahli

Devi
Senin, 20 September 2021 | 14:42 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Setelah mendapat suntikan vaksin covid-19, beberapa wanita mengaku mengalami perubahan haid. Menurut editorial yang diterbitkan di BMJ, perubahan yang dilaporkan berumur pendek. Namun, penelitian telah menunjukkan kemungkinan reaksi merugikan yang tetap penting bagi keberhasilan program vaksinasi.

“Hubungan antara perubahan menstruasi setelah vaksinasi Covid-19 masuk akal dan harus diselidiki,” tulis Dr Victoria Male, spesialis reproduksi di Imperial College London, dalam editorialnya.

Baca juga: Inilah 5 Alasan Orang Korea Mengapa Selalu Sehat dan Bugar

Laporan perubahan menstruasi setelah vaksinasi Covid-19 telah dibuat untuk vaksin bervektor mRNA dan adenovirus, tambahnya, menunjukkan bahwa, jika ada hubungan, kemungkinan besar merupakan hasil dari respons imun terhadap vaksinasi, daripada komponen vaksin tertentu, katanya.

Sementara perubahan pada periode atau pendarahan vagina yang tidak terduga tidak terdaftar sebagai efek samping umum dari vaksinasi Covid-19, lebih dari 30.000 laporan tersebut telah dibuat untuk skema pengawasan Badan Pengawas Obat dan Produk Kesehatan Inggris (MHRA) untuk reaksi obat yang merugikan hingga 2 September. .

Namun, kebanyakan orang mendapati bahwa menstruasi mereka kembali normal pada siklus berikutnya dan, yang terpenting, tidak ada bukti bahwa vaksinasi Covid-19 berdampak buruk pada kesuburan, kata Male.

Baca juga: Hindari dari Sekarang Jika Tak Ingin Menyesal Seumur Hidup, Ini Bahaya Minum Es Saat Haid

MHRA menyatakan bahwa data pengawasannya tidak mendukung hubungan antara perubahan periode menstruasi dan vaksin Covid-19, karena jumlah laporan yang rendah terkait dengan jumlah orang yang divaksinasi dan prevalensi gangguan menstruasi secara umum.

Namun, cara pengumpulan data membuat kesimpulan yang tegas menjadi sulit, kata Male.

Dia berpendapat bahwa pendekatan yang lebih siap untuk membandingkan tingkat perubahan menstruasi pada populasi yang divaksinasi versus tidak divaksinasi diperlukan, dan menunjuk pada penelitian yang telah dilakukan oleh Institut Kesehatan Nasional AS (NIH).

Memang, siklus menstruasi dapat dipengaruhi oleh respons kekebalan tubuh terhadap virus itu sendiri, dengan satu penelitian menunjukkan gangguan menstruasi pada sekitar seperempat wanita yang terinfeksi SARS-CoV2.

Jika hubungan antara vaksinasi dan perubahan menstruasi dikonfirmasi, ini akan memungkinkan individu yang mencari vaksinasi untuk merencanakan sebelumnya untuk siklus yang berpotensi berubah, Male berpendapat.

Sementara itu, dokter harus mendorong pasien mereka untuk melaporkan setiap perubahan pada periode atau perdarahan vagina yang tidak terduga setelah vaksinasi. Dan siapa pun yang melaporkan perubahan periode yang bertahan selama beberapa siklus, atau perdarahan vagina baru setelah menopause, harus dikelola sesuai dengan pedoman klinis yang biasa untuk kondisi ini, sarannya.


Informasi Anda Genggam


Loading...