Sekitar 20 Persen Para Pekerja Nigeria Kehilangan Pekerjaan Karena Covid-19

Devi
Rabu, 22 September 2021 | 09:46 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sebuah laporan baru yang diterbitkan pada hari Selasa menawarkan penilaian suram tentang bagaimana pandemi COVID-19 telah mengguncang ekonomi Nigeria dan memiliki dampak yang tidak merata di sektor formal dan informal.

Laporan tersebut – upaya penelitian bersama oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Biro Statistik Nasional Nigeria – menawarkan buku besar terperinci tentang dampak sosial ekonomi pandemi yang tidak proporsional di negara terpadat di Afrika itu.

Baca juga: Rasis! Belanda Lakukan Penyelidikan Rahasia Terhadap Masjid-masjid, Termasuk Imam dan Jamaah, Rela Habiskan 4 Miliar

“Negara-negara yang lebih kaya mampu melembagakan penguncian dan pembatasan yang melumpuhkan yang diperlukan untuk menahan penyebaran virus, dan untuk mendukung populasi mereka sehingga mereka dapat tinggal di rumah dalam upaya membatasi penyebaran komunitas,” kata ringkasan eksekutif laporan tersebut. . “Namun, banyak negara berkembang sering dipaksa untuk mengandalkan campuran tindakan yang dipotong untuk membatasi dampak pada populasi yang sudah hidup dalam kemiskinan atau yang bergantung pada pekerjaan sehari-hari untuk subsisten.”

Nigeria memasuki pandemi dengan pijakan keuangan yang goyah, berkat harga minyak yang turun dengan cepat – ekspornya yang paling menguntungkan – dan situasi keamanan yang memburuk.

Kemudian Covid-19 meledak menjadi pandemi global, menghentikan aktivitas bisnis dan memusnahkan permintaan minyak di seluruh dunia. Nigeria jatuh ke dalam resesi terdalamnya dalam lebih dari empat dekade, yang melihat ekonominya menyusut masing-masing sebesar 6,1 persen dan 3,6 persen dalam dua kuartal terakhir tahun 2020.

Laporan tersebut, yang mensurvei 3.000 bisnis di sektor formal dan informal ekonomi Nigeria dari daerah perkotaan dan pedesaan, menyoroti dampak buruk pandemi terhadap tingkat pengangguran negara itu.

Sudah 27 persen terik pada kuartal kedua tahun lalu, tingkat pengangguran Nigeria naik menjadi 33 persen mengejutkan pada kuartal keempat tahun 2020.

Baca juga: Pemerintah Junta Myanmar Merasa Terhina, Usut Punya Usut Ternyata Ini Penyebabnya

“Empat puluh tiga persen dari perusahaan sampel mengalami penurunan angkatan kerja,” laporan tersebut mencatat, “dengan sekitar 20 persen pekerja di perusahaan yang disurvei kehilangan pekerjaan selama periode ini.”

Laporan tersebut menemukan bahwa banyak bisnis, terutama yang informal, mengatakan mereka mengalami kesulitan mengakses kredit dan modal untuk tetap membuka pintu mereka, dengan banyak pemilik harus bergantung pada tabungan pribadi, keluarga dan jejaring sosial untuk tetap bertahan. Namun laporan itu juga menyoroti kantong ketahanan dalam lanskap bisnis Nigeria.

Lebih dari setengah bisnis yang disurvei – 57 persen – mengatakan mereka mampu mempertahankan tingkat kepegawaian mereka selama pandemi. Sebagian kecil bisnis, seperti bisnis yang dapat beralih ke model e-commerce “baik yang terdaftar atau terbukti lebih tangguh”.

Namun, laporan tersebut tidak melihat peningkatan yang signifikan dalam angkatan kerja, berkat ketidakpastian yang terus berlanjut seputar jalur pandemi dan perjuangan yang sedang berlangsung untuk mengamankan cukup banyak suntikan Covid-19 untuk menginokulasi populasi. “Ini terwujud dalam harapan di antara persentase bisnis yang signifikan bahwa pertumbuhan angkatan kerja kemungkinan akan tetap anemia, yang dapat memiliki konsekuensi serius bagi pengangguran di negara ini dan memerlukan penopang dukungan kesejahteraan sosial,” kata laporan itu.


Informasi Anda Genggam


Loading...