Asal-Usul Covid-19: Penelitian di China Ungkap Lebih Dari 140 Kelelawar Membawa Virus Sars, Tapi Tidak Ada Kaitan Dengan Covid-19

Devi
Rabu, 22 September 2021 | 10:55 WIB
Foto : AsiaOne R24/dev Foto : AsiaOne

RIAU24.COM -  Ilmuwan China telah menemukan 142 virus corona kelelawar yang terkait dengan penyebab Sars, tetapi tidak ada yang terkait erat dengan virus penyebab Covid-19, menurut rilis penelitian terkait terbesar dari dalam China sejak awal pandemi.

Dalam sebuah makalah yang diunggah di server pracetak Research Square pada hari Senin, para peneliti dari Institute of Pathogen Biology di Beijing mengungkapkan bahwa mereka telah mengumpulkan dan menguji sampel dari lebih dari 4.700 kelelawar di wilayah di seluruh negeri sejak Januari 2020 menambah ribuan yang diuji sejak 2016.

Makalah ini adalah yang pertama memberikan perincian penting tentang ruang lingkup pengambilan sampel kelelawar untuk menemukan nenek moyang dekat Sars-CoV-2, virus penyebab Covid-19, yang dilakukan sejak wabah pertama kali terdeteksi di pusat kota Wuhan di Cina pada akhir tahun. 2019.

"Ini adalah sampel baru pertama yang saya lihat dari sekelompok ilmuwan China yang terkenal tentang virus corona terkait Sars kelelawar di China sejak pandemi," kata Peter Daszak, ahli ekologi penyakit, yang merupakan bagian dari World Health Investigasi yang dipimpin organisasi di China awal tahun ini.

“Apa yang dikatakannya kepada kita, untuk semua orang yang mengatakan 'Apakah China akan terus melakukan pekerjaan semacam ini?', adalah 'ya', inilah yang mereka lakukan, dan tidak hanya itu, mereka akan mempublikasikannya. ”

Tetapi kesimpulan makalah itu bertentangan dengan temuan lain dari China: Yaitu, para ilmuwan menyarankan virus yang dianggap sebagai kerabat terdekat Sars-CoV-2 adalah "sangat langka" pada kelelawar di China. Sebaliknya, mereka menunjuk ke daerah tetangga sebagai lahan subur bagi virus ini.

Baca juga: 8 Camilan Sehat yang Dapat Anda Kunyah Saat Tengah Malam Tanpa Rasa Bersalah

“Nenek moyang Sars-CoV dan Sars-CoV-2 yang lebih terkait mungkin telah beredar di Semenanjung Indochina atau bahkan lebih jauh ke selatan,” tulis penulis yang sesuai Wu Zhiqiang dan tim peneliti dalam makalah tersebut, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat.

asil terbaru mengikuti beberapa penemuan virus corona kelelawar terkait Sars-CoV-2 di Asia Tenggara dalam beberapa bulan terakhir. Satu, oleh tim ilmuwan Prancis dan Laos yang dirilis minggu lalu, mengatakan mereka telah menemukan "nenek moyang terdekat [yang diketahui]" dari strain pandemi yang beredar pada kelelawar di gua batu kapur karst di Laos utara.

Temuan dari China datang di tengah pergumulan politik mengenai arah penelitian masa depan tentang asal-usul virus yang kini bertanggung jawab atas lebih dari 4,5 juta kematian di seluruh dunia.

Komunitas ilmiah internasional telah menyerukan penelitian lebih lanjut tentang asal-usul virus di China, dengan alasan perlunya informasi lebih lanjut tentang hewan yang berpotensi terinfeksi dan kasus awal. Ilmuwan dan pejabat China, sementara itu, telah mendorong fokus untuk bergerak di luar perbatasan mereka, dengan mengatakan sejauh ini ada kekurangan petunjuk dalam penelitian domestik.

Beijing, sementara itu, menolak usulan penelitian internasional tahap kedua yang dikoordinasikan oleh WHO, yang menyerukan untuk menyelidiki dua teori: bahwa virus itu muncul secara alami dan juga bahwa itu bisa saja merupakan hasil dari kecelakaan laboratorium. Beberapa ilmuwan mengatakan ini dapat mencakup pemahaman apakah peneliti yang mengumpulkan virus kelelawar mungkin telah terinfeksi.

'Ini awal yang sangat bagus'

Leo Poon Lit-man dari Universitas Hong Kong mengatakan meskipun “mengecewakan” bahwa para peneliti tidak menemukan kerabat dekat Sars-CoV-2, pekerjaan itu merupakan langkah penting untuk membantu para peneliti mempersempit wilayah dan spesies. yang mungkin menyimpan virus yang lebih dekat.

“Tidak peduli apa, ini adalah awal yang sangat baik. Ini benar-benar mencerminkan bahwa China sedang melakukan sesuatu untuk mencoba memahami ekologi dari virus corona kelelawar ini dan juga mencoba memahami bagaimana virus ini masuk ke manusia, ”kata Poon, seorang ahli terkemuka dalam virus yang muncul.

Penelitian ini juga mencakup data dari pasar makanan laut Huanan di Wuhan yang dikumpulkan pada Februari 2020, sekitar 40 hari setelah pasar yang dikaitkan dengan sejumlah kasus paling awal yang diketahui di Wuhan ditutup.

Para peneliti mengatakan mereka menemukan empat virus corona hewan dari sampel lingkungan di sana – kemungkinan terkait dengan kelinci, landak, dan tikus bambu – tetapi tidak ada yang terkait dengan Sars-CoV-2.

Penelitian terbaru tentang kelelawar – diyakini sebagai spesies asal virus – berfokus pada sampel yang dikumpulkan dari lebih dari 13.000 kelelawar dari 56 spesies di 14 provinsi sejak 2016.

Para peneliti mengatakan bahwa sejak awal wabah Covid-19 pada Januari 2020 mereka bergerak untuk memperluas penelitian mereka, menambahkan lokasi baru di “serangkaian titik api yang dicurigai” di sekitar Wuhan serta di provinsi Zhejiang dan Liaoning dan semua sembilan provinsi selatan dan wilayah perbatasan terkait.

Virus yang paling mirip dengan yang menyebabkan Sars dan Covid-19 berada di sepanjang perbatasan barat daya China, kata para peneliti. Namun, 142 virus yang terkait dengan virus yang menyebabkan sindrom pernapasan akut yang parah, dan empat virus lainnya yang diidentifikasi menunjukkan elemen gabungan dari garis keturunan Sars dan Sars-CoV-2, terutama ditemukan di seluruh wilayah Guangdong, Yunnan, Fujian, Guangxi. , Provinsi Hubei dan Liaoning, kata mereka.

Baca juga: Tidak Bisa Menemukan Obat Untuk Mengobati Penyakit Genetik Langka Putranya, Pria Asal Tionghoa Ini Memutuskan Untuk Membuatnya Sendiri

Salah satunya adalah yang paling mirip dengan virus yang menyebabkan wabah Sars di China tahun 2002 yang ditemukan hingga saat ini, kata tim tersebut, menunjukkan bahwa virus ini “endemik” di China. Tetapi “secara mengejutkan” mereka tidak menyimpulkan hal yang sama tentang kerabat dekat Sars-CoV-2, tidak mendeteksi virus dalam garis keturunannya dalam survei.

Ini menunjukkan virus terkait “mungkin tidak banyak terdapat pada kelelawar di China”, kata para peneliti, yang menyerukan lebih banyak pengambilan sampel di perbatasan selatan Yunnan dan di Semenanjung Indocina.

Tapi tidak semua orang yakin. Ahli biologi evolusioner Edward Holmes dari University of Sydney mengatakan dia “tidak setuju” dengan kesimpulan bahwa kelelawar China tidak membawa virus mirip Sars-CoV-2.

“Virus ini telah dideskripsikan di provinsi Yunnan dan merupakan beberapa kerabat terdekat Sars-CoV-2. Menurut saya, ada sedikit keraguan bahwa virus mirip Sars-CoV-2 beredar di kelelawar China dan mungkin juga pada hewan lain,” kata Holmes, yang merupakan salah satu peneliti yang mengungkap lima virus terkait Sars-CoV-2 dalam sampel yang diambil di provinsi antara Mei 2019 dan November 2020.

Menemukan silsilah keluarga

Virus-virus yang ditemukan oleh Holmes dan rekan-rekannya menambahkan lebih banyak data ke temuan sebelumnya pada tahun 2013, juga di Yunnan, tentang virus yang lebih dari 96 persen mirip dengan Sars-CoV-2 di seluruh genom.

Poon HKU mengatakan temuan lain ini menunjukkan virus ini ada di China, tetapi masih harus dilihat seberapa lazimnya mereka. Prevalensi yang rendah bisa menjadi alasan mengapa mereka tidak ditemukan dalam penelitian terbaru, namun alasannya mungkin juga karena ukuran sampel, katanya.

Misalnya, hanya ada selusin kelelawar yang diambil sampelnya dari spesies kelelawar tertentu dalam survei terbaru, artinya virus pada spesies tersebut bisa saja terlewatkan, kata Poon, atau ada kemungkinan virus tersebut terlewatkan karena beredar di gua atau lokasi tertentu.

Dia menambahkan bahwa studi seperti yang terbaru di Laos menunjukkan perlunya penelitian lebih lanjut – tidak hanya di China tetapi di negara-negara terdekat – untuk membuat “gambaran lengkap”.

Daszak, yang merupakan presiden dari kelompok riset EcoHealth Alliance yang berbasis di AS, setuju bahwa virus tersebut bisa saja terlewatkan dalam pengambilan sampel, dan mengatakan lebih banyak virus terkait kemungkinan akan muncul di China, melintasi perbatasan atau di daerah lain yang diyakini sebagai hotspot. .

“Kebanyakan orang yang bekerja di bidang ini berpikir bahwa akan ada lebih banyak virus kelelawar terkait Sars-CoV-2 yang dapat ditemukan di wilayah ini, mungkin ratusan urutan genetik yang mungkin akan diterjemahkan menjadi beberapa lusin jenis … di China … di Yunnan, akan ada beberapa di Myanmar, Laos, Vietnam … mungkin Indonesia,” katanya.

“Apa yang tidak kami ketahui dari makalah ini atau pekerjaan apa pun sejauh ini adalah di mana tepatnya clade nenek moyang, keluarga yang menyebabkan Sars-CoV-2,” tambahnya.


Covid-19 China
Informasi Anda Genggam


Loading...