Perusahaan Biotek China Ini Yakin Jika Vaksin Buatannya Sangat Efektif Melawan Berbagai Varian Virus Corona yang Terus Bermutasi

Devi
Kamis, 23 September 2021 | 15:18 WIB
Foto: AsiaOne R24/dev Foto: AsiaOne

RIAU24.COM - Clover Biopharmaceuticals, sebuah perusahaan rintisan biotek China yang telah mengembangkan vaksin Covid-19 berbasis protein dan merupakan pemasok Covax, mengatakan pada Rabu (22 September) bahwa uji coba menunjukkan vaksin itu 79 persen efektif terhadap segala tingkat keparahan Covid- 19 disebabkan oleh varian Delta.

Studi ini juga menunjukkan kandidat vaksin, yang dikenal sebagai SCB-2019, 92 persen efektif melawan varian Gamma dan 59 persen melawan varian Mu. Kemanjuran keseluruhan terhadap semua strain dalam penelitian - termasuk tiga varian, yang terdiri 73 persen dari total - adalah 67 persen, menurut pernyataan yang dirilis oleh Clover.

Vaksin diberikan dalam dua dosis dengan jarak 21 hari. Studi awal menunjukkan itu dapat disimpan pada suhu dua hingga delapan derajat Celcius hingga enam bulan.

“Ini adalah kandidat vaksin pertama yang menunjukkan kemanjuran yang signifikan terhadap ketiga varian ini. Perbedaan kemanjuran vaksin di seluruh varian strain didorong oleh profil mutasi unik dari masing-masing varian, yang dapat membuat beberapa strain lebih menular dan/atau virulen daripada yang lain dan dapat memungkinkan pelepasan kekebalan, ”kata perusahaan itu.

Uji coba mengevaluasi kemanjuran, keamanan, dan imunogenisitas SCB-2019 di lebih dari 30.000 peserta dewasa dan lanjut usia di Asia, Eropa, Amerika Latin, dan Afrika. CEPI, Koalisi Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi, mendanai uji coba dengan investasi sebesar US$328 juta (S$443 juta).

Mitra CEPI, Gavi, Aliansi Vaksin, kemitraan publik-swasta, mengumumkan pada bulan Juni perjanjian pembelian di muka dengan Clover untuk memasok hingga 414 juta dosis untuk penggunaan global pada tahun depan atas nama Fasilitas Covax, sebuah inisiatif untuk menyediakan akses yang adil ke Vaksin Covid-19 untuk negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Baca juga: Ingin Tambah Berat Badan? Ikuti 5 Cara Berikut Ini

Clover, yang berbasis di Chengdu, akan menyediakan 64 juta dosis SCB-2019 tahun ini sambil menunggu persetujuan penggunaan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia, dan Gavi telah mencadangkan opsi untuk membeli hingga 350 juta dosis tahun depan dan vaksin yang diperbarui untuk varian di masa depan.

“Data yang sangat menggembirakan ini menunjukkan profil keamanan yang baik dari vaksin Clover dan kemanjurannya terhadap berbagai varian Sars-CoV-2, termasuk varian Delta yang dominan, sehingga ini akan menjadi tambahan penting untuk persenjataan kami dalam memerangi Covid-19, ” kata Dr Richard Hatchett, CEO CEPI.

“Sebagai hasil dari kemitraan CEPI dengan Clover, vaksin ini siap memainkan peran penting dalam melindungi mereka yang paling berisiko dari Covid-19, di mana pun mereka berada di dunia,” kata Hatchett.

Awal bulan ini, fasilitas produksi Clover di Huzhou, provinsi Zhejiang di Cina timur, diberikan izin produksi farmasi untuk produksi. Perusahaan itu mengatakan fasilitas itu akan mampu memproduksi lebih dari 1 miliar dosis antigen setiap tahun untuk vaksin.

Clover berencana untuk mengajukan persetujuan bersyarat dari otoritas pengatur global, termasuk Administrasi Produk Medis Nasional China, WHO, dan Badan Obat Eropa pada kuartal keempat. Jika disetujui, itu akan meluncurkan produk, dan jika mengamankan daftar penggunaan darurat dari WHO, itu akan memasok 414 juta dosis ke Covax pada akhir tahun.

Studi ini mencatat 207 kasus Covid-19 yang bergejala – 52 dari kelompok yang divaksinasi dan 155 dari kelompok plasebo – pada tingkat keparahan apa pun yang terjadi 14 hari setelah dosis kedua vaksin Clover, di mana 146 di antaranya diurutkan secara genom. Semuanya kembali sebagai varian Sars-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Tidak ada kasus rawat inap yang disebabkan oleh Covid-19 atau penyakit parah yang ditemukan pada kelompok vaksinasi.

Baca juga: Hasil Studi Menunjukkan Mengkonsumsi Jus Ini Setiap Hari Dapat Melawan Peradangan dan Stres Oksidatif Pada Orang Dewasa

Vaksin itu juga ditemukan 100 persen efektif melawan Covid-19 parah dan rawat inap, dan 84 persen efektif melawan Covid-19 sedang hingga parah oleh jenis virus corona apa pun dalam uji coba. Kelima kasus Covid-19 yang ditemukan pada peserta berusia 65 tahun ke atas berada di kelompok plasebo, meskipun jumlah peserta terbatas karena kampanye vaksinasi yang terus berlanjut.

Sekitar 18 persen peserta yang diacak dalam uji coba memiliki penyakit penyerta, membuat mereka berisiko tinggi untuk Covid-19 yang parah, tetapi tidak ada perbedaan dalam kemanjuran vaksin yang diamati pada peserta dengan atau tanpa penyakit penyerta untuk Covid-19, kata pernyataan itu.

Studi ini menemukan efek samping yang parah dan serius jarang terjadi dan seimbang antara kelompok vaksin dan plasebo. Efek samping lokal sebagian besar ringan dan sementara dan menurun frekuensinya setelah dosis kedua. Gejala termasuk kelelahan, sakit kepala, nyeri otot, nyeri sendi dan demam tidak berbeda secara signifikan antara kedua kelompok.


Informasi Anda Genggam


Loading...