Kisah Mengharukan Dokter Muda yang Harus Memanjat Tebing Terjal dan Menyeberangi Sungai Untuk Memvaksinasi Warga di Sebuah Desa Terpencil di Himalaya

Devi
Jumat, 24 September 2021 | 11:10 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM - Untuk mengunjungi desa India Malana yang jauh di Himalaya, tim vaksinasi Covid-19 bergegas melewati tanah longsor yang memblokir jalan sehari sebelumnya, memanjat tembok penahan dan kemudian memulai perjalanan tiga jam turun dan naik lembah serta sungai.

Terlepas dari medan yang tidak bersahabat, negara bagian utara Himachal Pradesh, tempat Malana berada, awal bulan ini menjadi yang pertama di India yang memberikan setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 pada semua orang dewasanya.

Baca juga: Bukan Amerika Serikat, Tapi Negara Ini yang Menjadi Teman Dekat Sekaligus Teman Sejati Israel

Topografi yang curam adalah salah satu tantangan yang diatasi oleh petugas kesehatan yang berjalan berjam-jam atau berhari-hari untuk mencapai desa-desa terpencil dan yang lainnya adalah keyakinan agama, karena negara yang bergantung pada pariwisata itu mengimunisasi sekitar 5 juta orang dewasanya.

Pada 14 September, tim beranggotakan lima orang yang dipimpin oleh petugas kesehatan kabupaten Dr Atul Gupta berangkat ke Malana untuk memberikan dosis vaksin kedua.

Terhalang oleh tanah longsor, mereka meninggalkan kendaraan mereka dengan dua kotak vaksin biru tersampir di bahu mereka untuk bermanuver di atas puing-puing, memanjat tembok dan kemudian berjalan ke jalan setapak menuju desa, ditemani oleh seorang fotografer Reuters.

Sebelum memulai perjalanan ke desa, Gupta dan timnya meletakkan kotak-kotak itu di atas gondola yang terhubung ke katrol untuk membawa obat melintasi ngarai sungai yang memisahkan Malana dari jalan raya. Itu sangat meringankan perjalanan mereka saat mereka berangkat untuk menyeberangi ngarai yang turun sekitar 100 meter (330 kaki).

Baca juga: Tragis, Anak Mirip Tikus Asal Pakistan Ini Dipaksa Mengemis di Jalanan

Selama istirahat di perjalanan, Gupta mengatakan bahwa untuk meyakinkan 1.100 orang dewasa Malana untuk mengambil gambar pertama mereka pada bulan Agustus, kepala distriknya menyuruh pendeta memanggil dewa Hindu setempat. Ini membantu petugas kesehatan menjangkau hingga 700 orang dalam tiga hari, katanya.

Ketika tim Gupta mencapai desa pada 14 September, hampir tiga lusin orang, yang mengambil bidikan pertama mereka sebelum pemanggilan, berbaris untuk mendapatkan bidikan kedua tepat di seberang kuil kuno untuk dewa.

“Orang-orang pada awalnya takut untuk mengambil vaksin, khawatir mereka akan jatuh sakit atau mati,” kata kepala desa Rajuram, yang hanya memberi satu nama, duduk di dekat ukiran kayu dan dinding beton candi. "Lalu aku mengambilnya dan yang lain juga mengumpulkan keberanian."

Ketua Menteri Himachal Pradesh Jai Ram Thakur menekankan keberhasilan vaksinasi negara bagian itu pada upaya desa ke desa, keputusannya untuk melibatkan politisi tingkat lokal, dan dorongan pemerintah federal untuk memprioritaskan imunisasi di tempat-tempat wisata.

India ingin memvaksinasi hampir semua orang dewasanya pada bulan Desember, setelah memberikan setidaknya satu dosis kepada dua pertiga orang dan dua dosis dalam waktu kurang dari seperempat. Thakur ingin Himachal Pradesh menjadi negara bagian tercepat yang mencapai tonggak sejarah dua dosis, mudah-mudahan pada November.


Informasi Anda Genggam


Loading...