Video Seorang Fotografer yang Menginjak-Injak Pria Muslim Sampai Mati Jadi Viral, Picu Aksi Protes di India

Devi
Sabtu, 25 September 2021 | 09:53 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sebuah video dari seorang fotografer yang menginjak dan menyerang tubuh seorang pria yang ditembak oleh polisi di negara bagian Assam di timur laut telah menjadi viral di India, memicu kegemparan dan protes.

Dalam video, yang belum diverifikasi, seorang pria terlihat berlari dengan tongkat ke arah sekelompok polisi dengan perlengkapan anti huru hara, memegang senjata api, di desa Sipajhar di distrik Darrang Assam pada hari Kamis. Fotografer, yang diidentifikasi sebagai Bijoy Bania, juga terlihat bersama polisi, yang segera melepaskan tembakan ke arah pria yang menyerang.

Begitu dia jatuh ke tanah setelah ditembak, hampir selusin polisi terus menyerangnya dengan tongkat. Saat pria yang terluka, yang diidentifikasi oleh polisi sebagai Moinul Haque, terbaring di tanah – noda merah di rompinya menandai area di mana dia ditembak – Bania mendekati tubuh dan mulai menginjaknya.

Fotografer, dengan wajah tertutup dan kamera yang dikalungkan di lehernya, juga meninju dan menendang tubuh sebelum dia dibawa pergi oleh polisi. Beberapa detik kemudian, Bania kembali mengulangi serangannya. Kali ini, tubuh Haque tampak tak bernyawa.

Baca juga: Pembunuhan Versace, Pemilik Brand Terkenal Dunia yang Dibunuh Pada Pagi Bolong

Menjelang akhir video berdurasi 72 detik, Bania terlihat dipeluk oleh seseorang yang berpakaian sipil yang hadir di lokasi. Laporan media India mengatakan Bania ditangkap Kamis malam dan penyelidikan yudisial atas insiden tersebut, di mana setidaknya satu orang lagi tewas, telah diperintahkan oleh pemerintah negara bagian.

Inspektur Polisi Darrang Susanta Biswa Sarma, yang menurut laporan media, adalah saudara dari Ketua Menteri Assam Himanta Biswa Sarma, mengatakan kepada surat kabar The Indian Express bahwa polisi “melakukan apa yang harus mereka lakukan” untuk “membela diri”.

Kekerasan di Sipajhar terjadi selama protes oleh Muslim asal Bengali terhadap apa yang disebut "pengusiran" yang diperintahkan oleh pemerintah Assam, yang dipimpin oleh Partai Bharatiya Janata (BJP) nasionalis Hindu.

Baca juga: Walau Mirip Seperti 'Pengemis', Ke-10 Negara yang Ditemui Taliban Ini Kompak Tak Akui Wujud Mereka di Afghanistan

BJP telah dituduh mengeksploitasi garis perbedaan etnis dan agama di Assam untuk keuntungan elektoral, dan menjalankan kampanye kebencian terhadap Muslim, yang merupakan sepertiga dari populasi negara bagian itu.

Pada hari Senin, hampir 800 keluarga dipindahkan secara paksa dari tanah mereka dan gubuk mereka dihancurkan oleh pejabat pemerintah di Sipajhar, meskipun hujan monsun di wilayah tersebut. Namun, warga mengatakan kepada media India bahwa mereka telah membeli tanah itu bertahun-tahun yang lalu dan telah mendekati pengadilan setempat untuk menentang upaya pemindahan tersebut. Pengadilan masih mendengarkan masalah ini.

Sementara itu, protes telah dilakukan di Assam, ibu kota nasional New Delhi dan tempat-tempat lain atas kekerasan hari Kamis.

"Assam sedang terbakar yang disponsori negara," tweet pemimpin partai oposisi Kongres India, Rahul Gandhi.


India Muslim Hindu
Informasi Anda Genggam


Loading...