KN-PRBBK XIV Ditutup, Refleksi dan Penguatan Strategi PRBBK dan Percepatan Penanganan Covid-19 di Indonesia

Riki Ariyanto
Sabtu, 25 September 2021 | 11:21 WIB
KN-PRBBK XIV Ditutup, Refleksi dan Penguatan Strategi PRBBK dan Percepatan Penanganan Covid-19 di Indonesia (foto/int) R24/riki KN-PRBBK XIV Ditutup, Refleksi dan Penguatan Strategi PRBBK dan Percepatan Penanganan Covid-19 di Indonesia (foto/int)

RIAU24.COM - JAKARTA- Konferensi Nasional Pengurangan Risiko Bencana Berbasis Komunitas (KN-PRBBK) XIV 2021 telah ditutup. Kegiatan itu telah berlangsung sejak hari Senin-Jumat (21-24 September 2021).

Kegiatan konferensi melibatkan lebih dari 8.000 interaksi peserta dari berbagai daerah di Indonesia yang mengikuti kegiatan melalui Zoom maupun Youtube Live Streaming.  

Serangkaian Kegiatan KN PRBBK XIV telah dimulai sejak minggu ke 3 bulan Juli 2021 di beberapa wilayah di Indonesia berupa kegiatan refleksi PRBBK di wilayah-wilayah di Indonesia dan rangkaian acara puncak yang diselenggarakan tanggal 20 – 24 September 2021 tercatar sebanyak 60 kegiatan secara daring melalui webinar, FGD (diskusi kelompok terfokus), dan diskusi tematik.

Baca juga: Berani Timbun Atau Borong Minyak Goreng? Siap-siap, Pilih Penjara 5 Tahun Atau Denda Rp50 Miliar

Acara itu sudah diikuti oleh 4.402 orang terdiri dari 1.398 perempuan dan 3.004 laki-laki youtube chanel diikuti oleh 3.709 view selama kegiatan konferensi. Total secara keseluruhan yang terlibat langsung dalam KN PRBBK XIV 2021. 8,111 orang 35% perempuan dan 65% laki-laki, 44 diantaranya adalah orang dengan disabilitas. 173 orang yang menjadi pengisi rangkaian acara puncak antara lain sebagai narasumber, moderator, penanggap, notulis, dan juru Bahasa isyarat.

Rangkaian acara puncak konferensi daring ini menghasilkan dua komitmen kuat dari para peserta yang hadir. Komitmen tersebut adalah; penguatan PRBBK sebagai strategi pengurangan risiko bencana dan percepatan penanganan pandemik COVID-19 di Indonesia; serta komitmen untuk melakukan praktek-praktek PRBBK yang partisipatif dan inklusif, yang juga mendorong pelibatan bermakna dari anak-anak dan para pemuda, kelompok penyandang disabilitas, kelompok lansia, kelompok pemberdayaan dan penguatan perempuan, keberpihakan kepada kelompok masyarakat yang terpinggirkan, serta masyarakat yang tinggal dalam kawasan rawan bencana.

Baca juga: Pria Indonesia Menjadi Dambaan Wanita Turki Dengan Alasan ini

“PRBBK sangat relevan dengan kondisi terkini dengan kondisi pandemi di Indonesia dimana peran sebuah komunitas menjadi sentral dalam ketangguhan bencana. Kita perlu menjaga semangat gerakan komunitas dengan menyatukan semua pihak, memperkuat koordinasi dan kolaborasi, untuk membangun budaya tangguh bencana, sebagaimana yang tertuang dalam rekomendasi-rekomendasi yang dihasilkan dari KNPRBBK tahun ini” ujar Avianto Amri, Ketua Umum Masyarakat Penanggulangan Bencana Indonesia (MPBI) dalam penutupan.

Perwakilan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang turut hadir dalam konferensi tersebut juga menyerukan rekomendasi yang sama. Secara garis besar BNPB menyampaikan perumusan langkah-langkah untuk; 1) Penguatan tata kelola PRBBK; 2) Pemutakhiran praktek dan kemitraan PRBBK yang kuat dalam membangun model ketangguhan; 3) Peningkatan mutu kualitas PRBBK.

“KN PRBBK XIV 2021 yang dilakukan secara daring  yang pertama kali dilakukan di masa Pandemi COVID-19, seluruh pihak yang telah berpartisipasi menjadi bagian dari sejarah dalam pelemagaan PRBBK di Indonesia yang dimulai dari proses refleksi yang dilakukan di daerah untuk membawa hasilnya dalam deklarasi bersama yang melibatkan unsur Pentahelix (masyarakat, akademisi, dunia usaha, pemerintah dan media)” tegas Petrasa Wacana, Ketua Penyelenggara KN PRBBK XIV 2021 dalam penyampaian laporan kegiatan penyelenggaraan KN PRBBK XIV 2021.

“BNPB juga mengajak para pihak untuk mendukung dalam mewujudkan rekomendasi dari kertas posisi yang secara garis besar merumuskan langkah-langkah untuk Penguatan Tata Kelola Pengurangan Risiko Bencana Berbasis Komunitas (PRBBK). Pemutakhiran Praktek dan Kemitraan PRBBK yang kuat dalam membangun model ketangguhan, Peningkatan mutu kualitas PRBBK agar terwujudnya kedaulatan, kebermanfaatan, kemandirian, keberlanjutan, dan penyebarluasan praktek-praktek PRBBK di Indonesia, khususnya wilayah yang berisiko tinggi terhadap ancaman bencana, termasuk ancaman perubahan iklim dan epidemi.”

Tegas pidato penutupan Kepala BNPB yang diwakilkan oleh Bapak Raditya Jati, Deputi Bidang Sistem dan Strategi BNPB, dalam pidato penutupan KN-PRBBK IV secara daring.

KN-PRBBK XIV 2021 sendiri telah menetapkan empat tujuan strategis, yaitu pertama pendokumentasian pengetahuan dan praktik-praktik PRBBK di Indonesia. Kedua pmutakhiran pendekatan, pengetahuan dan praktik-praktik PRBBK di Indonesia.

Ketiga penguatan jejaring gerakan PRBBK di Indonesia. Keempat pengembangan PRBBK sebagai strategi percepatan penanganan COVID-19, pemulihan ekonomi nasional dan membangun ketangguhan masyarakat. Konferensi ini diikuti oleh perwakilan masyarakat, LSM, LSM Internasional, pemerintah, pihak swasta, serta akademisi. Lima unsur dalam masyarakat tersebut dikenal dengan konsep Pentahelix. (Rilis)


Informasi Anda Genggam


Loading...