Lakukan Percobaan Bunuh Diri hingga Diamputasi, Pria Ini Ceritakan Kisah Harunya Saat masih Remaja

Amerita
Senin, 27 September 2021 | 14:37 WIB
Simon Kendall R24/ame Simon Kendall

RIAU24.COM - Simon Kendall (42) menceritakan kisahnya saat melakukan percobaan bunuh diri. 

Simon melompat dari jembatan setinggi 50 kaki namun selamat. Sayang akibat cederanya yang parah, kedua kakinya harus diamputasi.

Baca juga: Tragis, Bocah Berusia 6 Tahun Ini Meninggal Setelah Terjatuh Dari Lantai 5 Sebuah Hotel


Kisahnya diceritakan lagi dalam sebuah buku berjudul Beneath the Scars yang ditulis oleh temannya, Debbie Rigby.

Dia menceritakan bagaimana pelecehan seksual selama masa kanak-kanak, melukai diri sendiri dan kekecewaan atas cara dia diperlakukan oleh sistem kesehatan mental adalah subjek dari buku tersebut.

Tak satu pun dari tersangka pelaku pelecehan Simon pernah dituntut karena kurangnya bukti.

Baca juga: Sempat Marah dengan Alquran hingga Tuduh Yesus dan Nabi Muhammad adalah Penipu, Dokter Cantik Ini Jadi Mualaf


"Saya bisa memaafkan pelecehan itu tetapi dengan mengirim saya ke unit dewasa di Rumah Sakit Mapperley saat berusia 15 tahun, saya masih dihantui oleh pengalaman itu hingga hari ini," kata Simon.

"Dan saya percaya jika saya tidak merasa dihakimi oleh banyak staf medis dan psikiatris yang saya temui dan tidak dibuat merasa tidak normal oleh beberapa orang, hidup saya akan benar-benar berbeda sekarang."

Simon berusia tujuh tahun ketika dia pertama kali dirujuk ke psikiater, yang meresepkan tablet yang membantu untuk sementara waktu.

Sebagai seorang anak, dia mengatakan dia berjuang untuk memahami pelecehan yang dia derita dan melampiaskan emosinya di sekolah dengan menendang kursi dan berkelahi dengan guru dan murid lainnya.

Pada usia 15, ia pertama kali dirawat di unit psikiatri remaja setelah mencoba bunuh diri dengan mengonsumsi obat obatan hingga overdosis.

Orang tuanya diberitahu bahwa perilakunya disebabkan oleh hormon remaja dan dia dipulangkan.

Setelah overdosis lain, dia dirujuk ke unit lagi dan di sanalah dia menyaksikan seorang gadis melukai dirinya sendiri dengan mematikan rokok yang menyala di tangannya.

Simon mulai menyakiti dirinya sendiri, dia bahkan mendapatkan banyak jahitan di lengan dan tangannya.

Pada usia 15, dia memberi tahu seorang pekerja sosial bahwa dia telah dilecehkan secara seksual, bukan oleh satu tetapi dua orang.

Dia mencoba melarikan diri dari unit remaja dan akhirnya memukul dan menggigit enam perawat yang mencoba menahannya, mengakibatkan dia dikirim ke unit dewasa, di bekas Rumah Sakit Mapperley, atau seperti yang dia gambarkan "lubang neraka".

"Saya merasa seperti saya adalah seorang tahanan di sana dan satu-satunya kejahatan saya adalah tidak tahu bagaimana menangani pelecehan saya. Saya melihat hal-hal di unit ini yang akan menakuti orang dewasa, apalagi seorang anak, dan setiap kali saya mencoba melarikan diri. Saya dijebloskan ke dalam sel yang empuk.


Bunuh Diri
Informasi Anda Genggam


Loading...