Korban Tewas Dalam Kerusuhan Penjara di Ekuador Mencapai 100 Orang

Devi
Kamis, 30 September 2021 | 09:25 WIB
Sistem penjara Ekuador telah menjadi medan pertempuran antara geng-geng saingan yang terkait dengan kartel narkoba Meksiko [Angel DeJesus/AP Photo] R24/dev Sistem penjara Ekuador telah menjadi medan pertempuran antara geng-geng saingan yang terkait dengan kartel narkoba Meksiko [Angel DeJesus/AP Photo]

RIAU24.COM - Para pejabat di Ekuador mengatakan lebih dari 100 narapidana tewas dan 52 lainnya cedera dalam kerusuhan antara geng-geng saingan di dalam penjara, yang terbaru dalam serangkaian bentrokan mematikan di sistem penjara yang kelebihan penduduk dan kekurangan staf di negara Andes itu.

Biro penjara negara itu mengatakan dalam sebuah tweet pada Rabu malam, bahwa "saat ini lebih dari 100 tewas dan 52 terluka telah dikonfirmasi" setelah kerusuhan Selasa di fasilitas di Guayaquil, sebuah kota pantai lebih dari 400 km (250 mil) barat daya dari ibukota, Quito.

Itu adalah lompatan besar dari korban tewas sebelumnya 30, yang dikonfirmasi oleh komandan polisi daerah Fausto Buenano. Tapi Buenano mengatakan mayat yang ditemukan di jaringan pipa penjara masih diidentifikasi. Polisi dan pejabat militer menguasai kembali penjara lima jam setelah kerusuhan meletus, kata Buenano kepada wartawan, dan beberapa senjata telah disita.

Baca juga: Kebut-kebutan Pakai Sepeda Motor Curian, Pria Ini Tewas Ditabrak, Insiden Terekam Siaran Langsung

Dia menambahkan bahwa petugas polisi menanggapi dengan "senjata tidak mematikan" ketika mereka diserang oleh narapidana yang bersenjatakan pistol, revolver, dan senapan. Terletak di antara Kolombia dan Peru, produsen kokain terkemuka di dunia, Ekuador adalah titik transit utama untuk pengiriman obat-obatan ke Amerika Serikat dan Eropa.

Antara Januari dan Agustus tahun ini, pihak berwenang Ekuador menyita sekitar 116 ton obat-obatan, terutama kokain, dibandingkan dengan 128 ton pada tahun 2020. Sistem penjara Ekuador telah menjadi medan pertempuran antara tahanan yang terkait dengan geng narkoba Meksiko – terutama kartel Generasi Baru Sinaloa dan Jalisco.

Kekerasan terbaru melibatkan tembakan, pisau dan ledakan dan disebabkan oleh perselisihan antara geng penjara "Los Lobos" dan "Los Choneros", kata para pejabat.

Baca juga: Lagi Siaran Langsung Semdirian, Reporter Ini Ditabrak Mobil, Reaksinya Bikin Salut

Dua minggu lalu, Penjara Nomor 4 Guayaquil diserang oleh pesawat tak berawak, bagian dari “perang antara kartel internasional”, kata otoritas penjara. Tidak ada korban jiwa dalam serangan itu.

“Ada krisis penjara sejak 2010, dengan rata-rata 25 pembunuhan per tahun, tetapi telah meningkat secara signifikan dari 2017 ke puncak tahun ini, di mana kita pasti telah melampaui 160 pembunuhan,” kata pakar keamanan Ekuador Fernando Carrion. kantor berita AFP.

Pada bulan Juli, Presiden Guillermo Lasso menetapkan keadaan darurat di sistem penjara Ekuador menyusul beberapa episode kekerasan yang mengakibatkan lebih dari 120 narapidana terbunuh sepanjang tahun ini. Pada bulan Februari, 79 tahanan tewas dalam kerusuhan simultan di tiga penjara di negara itu.

Pada bulan Juli, 27 tahanan lainnya kehilangan nyawa mereka di penjara Litoral, sementara pada bulan September sebuah penjara diserang oleh pesawat tak berawak tetapi tidak ada korban jiwa yang dilaporkan. Sistem penjara Ekuador memiliki 65 fasilitas yang dirancang untuk sekitar 30.000 narapidana – tetapi populasi penjara sebenarnya di negara itu mencapai 39.000 dan sistem menghadapi kekurangan staf yang kronis.

Ombudsman hak asasi manusia negara itu mengatakan ada 103 pembunuhan di penjara pada tahun 2020, dengan korupsi memungkinkan narapidana untuk membawa senjata dan amunisi.

Gambar televisi menunjukkan narapidana menembak dari jendela penjara di tengah asap dan ledakan senjata api dan bahan peledak. Pemerintah negara bagian Guayas, di mana Guayaquil berada, memposting gambar di akun Twitter-nya yang menunjukkan enam juru masak dievakuasi dari salah satu sayap penjara. Pekan lalu, polisi menyita dua pistol, sebuah revolver, sekitar 500 butir amunisi, sebuah granat tangan, beberapa pisau, dua batang dinamit dan bahan peledak rakitan di salah satu penjara kota.


Informasi Anda Genggam


Loading...