Bahama dan Kuba Tega Mencegat Ratusan Migran Asal Haiti di Tengah Laut

Devi
Jumat, 01 Oktober 2021 | 17:13 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Pihak berwenang dari Bahama dan Kuba mengatakan mereka menghentikan ratusan warga Haiti yang berusaha mencapai Amerika Serikat melalui laut. Angkatan Pertahanan Kerajaan Bahama mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah mengerahkan kapal patroli ke tenggara Bahama untuk mempertahankan diri dari apa yang digambarkan sebagai “gelombang migran” dari Haiti.

Kapal-kapal itu telah mencegat lebih dari 1.000 warga Haiti selama 10 hari terakhir, tambahnya.

“Angkatan Pertahanan Kerajaan Bahama sekali lagi mendesak individu untuk menahan diri dari melakukan perjalanan berbahaya yang panjang dengan kapal berbahaya, dan dalam prosesnya, mempertaruhkan nyawa banyak orang,” katanya.

Baca juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor

Kementerian luar negeri Kuba, sementara itu, mengatakan pekan ini sejumlah migran Haiti yang tidak disebutkan jumlahnya juga baru-baru ini tiba dengan perahu di pantai provinsi timur dan tengahnya dalam upaya mencapai negara bagian Florida, AS.

Baik Kuba maupun Bahama mengatakan mereka akan memulangkan para migran ke Haiti. Angkatan Pertahanan Kerajaan Bahama mengatakan bahwa pemulangan diperkirakan akan dimulai pada hari Kamis.

Haiti, negara termiskin di Amerika, telah bergulat dengan kemiskinan dan kejahatan yang meluas, diperparah oleh gempa bumi dan angin topan yang telah menghancurkan negara berpenduduk lebih dari 11 juta orang dalam beberapa tahun terakhir.

Baru-baru ini pembunuhan Presiden Jovenel Moise telah lebih diperburuk krisis politik terus, menambah ketidakstabilan negara.

Awal bulan ini, Presiden Luis Abinader dari Republik Dominika, yang berbagi pulau Karibia Hispaniola dengan Haiti, mengatakan kepada Majelis Umum PBB bahwa Haiti “sudah menjadi masalah regional”.

Baca juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer

Pada bulan September, sekitar 15.000 orang, banyak dari mereka orang Haiti, berkumpul di sebuah kamp di bawah jembatan yang menghubungkan negara bagian Texas di AS dengan Meksiko. Banyak yang telah melakukan perjalanan dari Amerika Selatan, melarikan diri dari Haiti di berbagai titik krisis sejak gempa bumi dahsyat pada tahun 2010.

Situasi tersebut menyebabkan tindakan keras oleh otoritas AS dan Meksiko dan deportasi massal kembali ke Haiti, yang telah banyak dikritik oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia.

Pihak berwenang AS sejak itu telah mengusir sekitar 5.000 pencari suaka kembali ke Haiti. Deportasi tersebut mendorong mantan utusan khusus AS untuk Haiti Daniel Foote untuk mengundurkan diri, dengan mengatakan "negara yang runtuh" ​​tidak dapat mendukung migran yang kembali dan menyebut tindakan Washington "tidak manusiawi".


Informasi Anda Genggam


Loading...