Ladies, Inilah yang Terjadi Jika PCOS Dibiarkan Tidak Diobati, Bisa Sebabkan Sulit Hamil Lho...

Devi
Sabtu, 02 Oktober 2021 | 08:30 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM  - PCOS atau Polycystic Ovary Syndrome adalah masalah endokrin kompleks yang menyebabkan serangkaian gejala, seperti menstruasi yang tidak teratur, jerawat, penambahan berat badan dan pertumbuhan rambut berlebihan di wajah, dada, dll.

Secara imperatif, PCOS yang tidak diobati dapat menimbulkan berbagai tantangan bagi kesehatan wanita. Ini dapat memiliki komplikasi jangka pendek dan jangka panjang, yang dapat memburuk seiring bertambahnya usia. Istilah medis polikistik berarti, 'terdiri dari banyak Sindrom Ovarium Polikistik.' Beberapa kista bermanifestasi di ovarium ketika ketidakseimbangan hormon mengganggu proses ovulasi.

Baca juga: Tahukah Anda, Inilah 5 Kebiasaan yang Bisa Memperlambat Kerja Metabolisme Tubuh

Dr Madhuri Roy, Konsultan Ginekologi & IVF, pendiri, dan direktur pelaksana Conceive IVF, Pune mengatakan bahwa jika sindrom ovarium polikistik tidak diobati, dapat menyebabkan penyakit serius yang mengancam jiwa seperti penyakit kardiovaskular dan jantung, diabetes tipe 2, stroke dan kanker rahim dan endometrium. Oleh karena itu, pengobatan PCOS sangat penting dan tidak boleh diabaikan!

Gejala PCOS yang tidak diobati
Karena itu adalah sindrom, itu termasuk serangkaian gejala. Tingkat keparahan gejala PCOS yang tidak diobati dapat sangat bervariasi dari wanita ke wanita. Beberapa wanita mungkin hanya mengalami satu gejala sementara wanita lain mungkin mengalami semuanya.

Selain itu, ini adalah sindrom yang mempengaruhi wanita dari segala usia - dari remaja hingga menopause. Ini juga tidak mendiskriminasi ras tertentu wanita meskipun penelitian telah menunjukkan bahwa itu cenderung lebih umum dengan wanita keturunan Mediterania.

Gejala PCOS yang tidak diobati

  • Siklus menstruasi tidak teratur kronis atau kurang menstruasi
  • Kesulitan hamil (karena tidak berovulasi)
  • Obesitas (20% lebih besar dari berat badan 'ideal')
  • Jerawat dewasa
  • Pertumbuhan rambut yang tidak diinginkan yang berlebihan (terutama rambut kasar berwarna gelap di wajah, dada, atau perut)
  • Pola kebotakan pria (rambut rontok atau penipisan rambut)
  • Resistensi insulin atau diabetes tipe 2

Konsekuensi PCOS yang Tidak Diobati

PCOS yang tidak diobati menyebabkan komplikasi jangka pendek dan jangka panjang. Komplikasi PCOS bisa ringan, sedang, atau berat. Namun, tergantung pada implikasi kardiometabolik individu, setiap wanita memiliki bentuk komplikasi PCOS yang spesifik.

Baca juga: Ibu 2 Anak Ceritakan Kisah Suaminya yang Meninggal akibat Kanker Multiple Myeloma, Gejalanya Cuma Nyeri Punggung

Komplikasi PCOS sangat beragam seperti kondisi itu sendiri dengan cakupan setiap gejala PCOS yang memburuk.

  1. Komplikasi metabolik
  2. Penyakit kardiovaskular
  3. Penyakit ginekologi
  4. Komplikasi Kesuburan/Kehamilan
  5. Komplikasi psikiatri

Komplikasi Metabolik PCOS

Dengan sifatnya yang kompleks dan gejalanya yang berlipat ganda, PCOS menyebabkan banyak komplikasi metabolik. Dikenal sebagai sindrom metabolik, itu adalah sekumpulan gangguan gabungan yang ditandai dengan kadar gula darah puasa yang tinggi, lemak perut yang berlebihan, kadar kolesterol yang tinggi, dan tekanan darah tinggi. Wanita dengan PCOS yang tidak diobati memiliki sindrom metabolik dan rentan terhadap penyakit kardiovaskular.

Komplikasi metabolik dari PCOS yang tidak diobati meliputi:

  • Kegemukan
  • Hiperinsulinemia (kadar insulin tinggi)
  • Dislipidemia (LDL tinggi, dan trigliserida)
  • Penyakit kardiovaskular
  • Tromboemboli

Memiliki komplikasi metabolik seperti tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan trigliserida, kadar gula darah puasa yang tinggi, dan obesitas pada PCOS yang tidak dikelola atau tidak diobati merupakan faktor risiko besar untuk penyakit serius. Modifikasi gaya hidup termasuk pengurangan berat badan dengan modifikasi diet dan olahraga, dan manajemen medis dapat mengurangi komplikasi metabolik PCOS.

Komplikasi kardiovaskular dari PCOS

Wanita dengan PCOS yang tidak dikelola atau tidak diobati lebih rentan terhadap penyakit jantung dan kardiovaskular. Ini karena berbagai kondisi yang hidup berdampingan seperti resistensi insulin, kadar kolesterol dan trigliserida yang tinggi, dan tekanan darah tinggi. Bahkan wanita yang tidak obesitas, tetapi memiliki PCOS rentan terhadap risiko kardiovaskular dan jantung.

Kontributor utama komplikasi kardiovaskular dan jantung dari PCOS adalah stres oksidatif yang disebabkan oleh hormon abnormal. Selain itu, tingkat antioksidan pada wanita dengan PCOS lebih rendah.

Terlepas dari stres oksidatif, kadar kolesterol LDL dan trigliserida yang lebih tinggi, resistensi insulin, penambahan berat badan, dan tekanan darah tinggi meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.

Penyakit Kardiovaskular pada PCOS

  • Penyakit jantung koroner
  • Arteriosklerosis
  • Aterosklerosis
  • Pukulan

Penyakit ginekologi pada PCOS

Meskipun PCOS memiliki banyak manifestasi, salah satu kumpulan gejala utama yang menyebabkan PCOS adalah ginekologi. Dengan menstruasi yang tidak teratur, anovulasi, oligomenore, dan risiko kanker ovarium, kanker endometrium, dan kanker payudara, PCOS menyebabkan komplikasi ginekologi utama.

Haid yang tidak teratur, kurangnya ovulasi, dan infertilitas pada PCOS disebabkan karena kadar androgen, dan hormon luteinizing yang tidak normal. Kondisi ini umumnya dikelola dengan bantuan obat-obatan, dan modifikasi gaya hidup yang melibatkan perubahan pola makan dan penurunan berat badan.

Komplikasi Kesuburan & Kehamilan pada PCOS

Kebanyakan wanita dengan PCOS mengalami infertilitas atau subfertilitas karena berkurangnya anovulasi. Meskipun kemungkinan hamil dapat ditingkatkan untuk wanita dengan PCOS, mereka berada pada peningkatan risiko komplikasi kehamilan.
PCOS termasuk komplikasi Kehamilan di:

  • Peningkatan hipertensi yang diinduksi kehamilan
  • Preeklamsia
  • diabetes gestasional
  • Kelahiran prematur
  • Kehilangan kehamilan dini
  • Peningkatan risiko keguguran

Komplikasi Psikiatri PCOS

Seiring dengan banyak komplikasi fisik lainnya dari PCOS, ada komplikasi kejiwaan tertentu dari PCOS. PCOS menyebabkan menstruasi tidak teratur, rambut wajah berlebih, dan penambahan berat badan. Semua gejala ini memiliki konsekuensi psikologis yang mengarah pada kecemasan yang mendalam, depresi, dan stres. Wanita dengan PCOS membutuhkan dukungan, konseling, dan jika perlu, konsultasi psikiatri.

Ketika tidak diobati atau tidak diobati, PCOS dapat menyebabkan sejumlah komplikasi yang mengarah ke rawat inap. Itulah mengapa penting untuk berkonsultasi dengan ahli endokrin dan ginekolog untuk manajemen yang tepat.


Informasi Anda Genggam


Loading...