Paus Fransiskus Sedih dan Malu Karena Gereja Tidak Mampu Menangani Pelecehan Seksual

Riki Ariyanto
Rabu, 06 Oktober 2021 | 23:56 WIB
Paus Fransiskus Sedih dan Malu Karena Gereja Tidak Mampu Menangani Pelecehan Seksual (foto/int) R24/riki Paus Fransiskus Sedih dan Malu Karena Gereja Tidak Mampu Menangani Pelecehan Seksual (foto/int)

RIAU24.COM - Paus Fransiskus menegaskan gereja harus menjadi 'rumah yang aman bagi semua orang'. Maka itu Paus mengaku sedih dan malu atas ketidakmampuan Gereja Katolik untuk menangani pelecehan seksual terhadap anak-anak di Prancis.

Seperti dilansir dari Tempo, itu disampaikan Paus di audiens umum mingguannya, Rabu, 6 Oktober 2021. "Saya mau mengungkapkan kepada para korban kesedihan saya, kesedihan atas trauma yang mereka derita dan juga rasa malu saya, rasa malu kami, atas ketidakmampuan gereja, terlalu lama, untuk menempatkan mereka di pusat perhatiannya," kata Paus Fransiskus seperti dilaporkan Reuters.

Paus berbicara sehari setelah penyelidikan besar mengungkapkan bahwa pastor Prancis telah melecehkan lebih dari 200 ribu anak selama 70 tahun, Paus mengundang umat Katolik di Prancis untuk bertanggung jawab atas apa yang telah terjadi.

Baca juga: Tersedak Anggur, Bocah Berusia 5 Tahun Ini Dilarikan ke Rumah Sakit


"Ini adalah saat yang memalukan," katanya, meminta para uskup untuk melakukan segala upaya memastikan bahwa "tragedi serupa tidak terjadi lagi".

Jean-Marc Sauve, kepala komisi yang menyusun laporan tersebut, menyebut Gereja telah menunjukkan ketidakpedulian terhadap pelanggaran selama bertahun-tahun, lebih memilih untuk melindungi dirinya sendiri daripada para korban. Banyak dari korban berusia antara 10 dan 13 tahun.

Baca juga: Kisah Menginspirasi Langar Baba Chandigarh, Memberi Makan Ribuan Orang Lapar Sampai Kematiannya

Puncak pelecehan adalah pada 1950-1970, kata komisi itu dalam laporannya. Kasus kembali muncul di awal 1990-an.

Paus menambahkan bahwa dia dekat dengan para imam Prancis yang menghadapi tantangan "keras, namun sehat".

Paus telah mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada para korban atas keberanian yang mereka miliki untuk maju dan mengadukan apa yang telah mereka alami.


Informasi Anda Genggam


Loading...