Kehabisan Bahan Bakar, Lebanon akan Gelap-gelapan selama Beberapa Hari

Amerita
Sabtu, 09 Oktober 2021 | 21:07 WIB
Sumber foto: skynews R24/ame Sumber foto: skynews

RIAU24.COM - Pembangkit listrik al Zahrani dan Deir Ammar di Lebanon berhenti bekerja setelah pasokan solar tampaknya habis, dan produksi energi turun hingga di bawah 200 megawatt.

Pemadaman akan berlanjut selama beberapa hari.

Baca juga: Rekaman Mengerikan Menunjukkan Pria Ukraina Digiring Menuju Kematian Mereka di Bucha


"Jaringan listrik Lebanon benar-benar berhenti bekerja pada siang hari ini dan sepertinya tidak akan berfungsi sampai Senin depan, atau selama beberapa hari," kata seorang pejabat mengkonfirmasi.

Pembangkit termoelektrik berhenti di pembangkit listrik Zahrani hanya sehari setelah pembangkit Deir Ammar berhenti pada Jumat karena kekurangan bahan bakar.

Perusahaan listrik negara akan mencoba menggunakan cadangan bahan bakar minyak tentara untuk mengoperasikan pembangkit listrik sementara tetapi ini tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Baca juga: Cerita Libya yang Dipimpin Presiden Selama 42 Tahun, Muammar Khadafi


Itu terjadi ketika Lebanon berjuang dengan kekurangan bahan bakar yang telah memaksa banyak bisnis tutup.

Orang-orang telah mengantri bermil-mil untuk mengisi kendaraan mereka, dengan kekacauan yang terkadang mengakibatkan kekerasan.

Pada akhir September, seorang pria meninggal setelah menelan bensin yang disedot keluar dari tangki kendaraannya.
 


Lebanon
Informasi Anda Genggam


Loading...