Bubarkan Tawuran Antar Kelompok Pemuda, Polisi Dihadiahi Bom Molotov

Ogas
Selasa, 12 Oktober 2021 | 09:58 WIB
ilustrasi/net R24/ogas ilustrasi/net

RIAU24.COM -  Terjadi tawuran antar dua kelompok pemuda di Kota Makassar Sulawesi Selatan,  Selasa (12/10) dini hari. Polisi yang mendengar kabar tersebut langsung menurunkan personil untuk membubarkan kerusuhan tersebut.

Namun polisi bukanya mendapat perlakuan baik dari para pelaku, petugas malah diserang dengan dilempari batu, anak panah dan bom molotov. Tim gabungan kepolisian melepaskan tembakan peringatan ke udara secara berulang kali dan tembakan gas air mata untuk memukul mundur dua kelompok pelaku tawuran.

Kepala Tim Penikam Polrestabes Makassar Iptu Arif Muda mengatakan tawuran antar-kelompok kembali terjadi antara pemuda dari Kecamatan Tallo dan Bontoala.

Baca juga: Keji, Sembilan Guru dan Seorang Kepala Sekolah Perkosa 4 Siswa Selama 1 Tahun

"Lokasi tawuran berada di perbatasan antara kedua kecamatan. Tapi saat akan dibubarkan para pelaku justru melakukan perlawanan dengan melempari petugas dengan batu dan melepaskan anak panah ke arah petugas, sehingga diberikan tembakan peringatan," kata dia, di lokasi, Selasa (11/10) dini hari.

Setelah berhasil membubarkan tawuran tersebut, kata Arif Muda kemudian dilakukan penyisiran dengan menyusuri sejumlah gang atau lorong untuk mencari para pelaku. "Dari hasil penyisiran kami amankan dua orang terduga pelaku dari kedua kubuh dan mereka diamankan di Mapolrestabes Makassar untuk dilakukan pemeriksaan," jelasnya.

Baca juga: Lecehkan dan Hamili Pasien Penyandang Cacat, Perawat Arizona Dijatuhi Hukuman 10 Tahun Penjara

Selain itu, pihak kepolisian juga menyita sejumlah anak panah lengkap pelontarnya. Sementara, kondisi jalan di lokasi tawuran tampak berserakan. "Untuk penyebab tawuran ini disebabkan dendam lama, meski sebelumnya kedua kelompok tersebut sudah pernah didamaikan," ungkapnya.

Guna mencegah tawuran susulan, anggota kepolisian dari Polsek Tallo dan Bontoala disiagakan di lokasi tawuran yang berbatasan antar-dua kecamatan berbeda itu. (sumber-cnnindonesia.com)
 


Informasi Anda Genggam


Loading...