Ilmuwan Mendeteksi 1.652 Sinyal Radio Dari Sumber Tak Dikenal Di Luar Angkasa

M. Iqbal
Sabtu, 16 Oktober 2021 | 15:40 WIB
Foto : Internet R24/ibl Foto : Internet

RIAU24.COM -  Sumber sinyal radio yang kuat dari luar angkasa telah menambah lebih banyak misteri pada ledakan radio yang cepat, membingungkan para ilmuwan dan astronom di seluruh dunia. 

Dilaporkan pertama oleh ScienceAlert , analisis data yang dikumpulkan pada sumber burst radio cepat FRB121102 pada tahun 2019 telah merilis 1.652 suar hanya dalam 47 hari, menetapkan rekor aktivitas terbanyak oleh sumber burst radio cepat. 

Baca juga: Pernah Coba 5 Aplikasi ini? Mudahkan Mamak-mamak Kocok Arisan Biar Gak Manual Lagi



Para peneliti menyoroti bahwa ini juga menawarkan detail yang cukup untuk melakukan pencarian menyeluruh untuk rentang waktu reguler antara jenis semburan serupa, yang juga dikenal sebagai periodisitas. 

Tidak ada tanda-tanda periodisitas yang terlihat, yang menurut para peneliti, membuat lebih sulit untuk melakukan triangulasi sumber ke objek padat yang berputar, seperti bintang magnet yang mati. 

Sejak pertama kali ditemukan pada 2007, semburan radio cepat sering mengejutkan para astronom. Bagi yang belum tahu, ini pada dasarnya adalah semburan cahaya dalam spektrum radio yang bersinar hanya beberapa milidetik.

Sekarang menggunakan para peneliti ini dapat melacak kembali ke sumber dengan banyak yang berasal dari galaksi yang jutaan, jika tidak miliaran tahun cahaya, dan mereka masih sangat kuat meskipun rentang waktu yang singkat. Bahkan, mereka dapat melepaskan kekuatan sebanyak ratusan juta matahari. 

Seringkali semburan seperti itu berkedip sekali dan kemudian menghilang seolah-olah tidak ada, sehingga tidak mungkin untuk melacak kembali ke sumbernya. Jadi para ilmuwan tidak pernah benar-benar mengetahui apa yang sebenarnya menyebabkan mereka.

Baca juga: Bumi Akan Segera Memiliki Cincin Seperti Saturnus, Tapi Itu Akan Terbuat Dari Sampah



Deteksi baru-baru ini di Bima Sakti mengisyaratkan dengan kuat ke arah bintang neutron yang dijuluki magnetar. Dan sekelompok sumber ledakan radio cepat telah terdeteksi berulang yang dapat membantu memecahkan sebagian misteri. 

Yang pertama dan paling menonjol adalah FRB121102. Pengulangannya membantu para astronom melacaknya ke galaksi kerdil yang berjarak 3 miliar tahun cahaya. Selain itu, ini adalah yang paling aktif dan aktivitasnya terjadi pada siklus 90 hari dengan 67 hari hening. 

Ini memungkinkan FRB121102 terlihat beraksi beberapa kali berturut-turut. Namun, deteksi terbaru yang dilakukan menggunakan Teleskop Radio Spherical Aperture (FAST) Lima ratus meter cukup mencengangkan. 

Ketika teleskop sedang ditugaskan - selama 29 Agustus 2019, dan 29 Oktober 2019 - ia menangkap 1.652 ledakan individu dalam rentang 59,5 jam. 

Tingkat ledakan puncak adalah 122 selama rentang waktu satu jam, yang juga dianggap sebagai tingkat aktivitas tertinggi dilihat dari FRBS. Deteksi ini membuka jalan untuk analisis statistik aktivitas sumber. Menurut para peneliti, semburan dapat dikategorikan menjadi dua jenis - energi yang lebih tinggi dan semburan energi yang lebih rendah - masing-masing menunjukkan sifat yang berbeda dan yang lebih lemah menjadi lebih acak. 

Data juga menjelaskan periodisitas semburan antara 1 milidetik dan 1000 detik. Diketahui bahwa magnetar memiliki tingkat rotasi dalam jangka waktu ini. Seandainya semburan itu disebabkan oleh mekanisme di permukaan bintang, ledakan itu seharusnya muncul secara berkala. Tetapi data tidak menunjukkan tanda-tanda seperti itu, yang menunjukkan bahwa magnetar bukan satu-satunya sumber FRB.

Selain itu, ada variasi yang cukup besar dalam pola ledakan, kekuatan, durasi, pengulangan dan polarisasi, yang menunjukkan bahwa mereka dapat berasal dari jenis lingkungan yang sangat berbeda, antar sumber.


Informasi Anda Genggam


Loading...