Akhirnya, Jarak Sosial di Masjidil Haram Mekah Dibatalkan

Devi
Minggu, 17 Oktober 2021 | 20:56 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera
Bea Cukai

RIAU24.COM -  Masjidil Haram di kota suci umat Islam Mekkah, Arab Saudi, telah kembali beroperasi dengan kapasitas penuh, dengan jamaah shalat bahu-membahu untuk pertama kalinya sejak pandemi virus corona dimulai.

Pada hari Minggu, tanda-tanda lantai yang memandu orang untuk menjaga jarak sosial di dalam dan sekitar Masjidil Haram telah dihapus.

Baca juga: Pakistan Terancam Mengalami Kebangkrutan, Ditengah Rendahnya Cadangan Valas dan Inflasi Tinggi


“Ini sejalan dengan keputusan untuk melonggarkan tindakan pencegahan dan mengizinkan jamaah dan pengunjung Masjidil Haram dengan kapasitas penuh,” lapor kantor berita resmi Saudi Press Agency (SPA).

Gambar dan rekaman pada hari Minggu pagi menunjukkan orang-orang berdoa berdampingan dalam barisan jamaah yang lurus, formasi yang dipuja dalam sholat Muslim, untuk pertama kalinya sejak pandemi COVID-19 berlangsung tahun lalu.

Sementara langkah-langkah jarak sosial dicabut, pihak berwenang mengatakan pengunjung harus sepenuhnya divaksinasi terhadap virus corona dan harus terus memakai masker di halaman masjid.

Ka'bah, tempat umat Islam di seluruh dunia berdoa, tetap ditutup dan di luar jangkauan.

Menurut kementerian dalam negeri, Arab Saudi akan melonggarkan pembatasan COVID-19 mulai 17 Oktober sebagai tanggapan terhadap penurunan tajam dalam infeksi harian dan kemajuan besar dalam jumlah vaksinasi.

Pihak berwenang juga mencabut pembatasan pada orang yang divaksinasi penuh di tempat-tempat tertutup, pertemuan, transportasi, restoran, dan bioskop.

Masker tidak lagi wajib di tempat-tempat umum terbuka sementara masih dikenakan di tempat-tempat tertutup, tambahnya.

Selanjutnya, penggemar olahraga yang disuntik penuh mulai hari Minggu akan diizinkan untuk menghadiri acara di semua stadion dan fasilitas olahraga lainnya, lapor SPA.

Baca juga: Mengerikan, Seorang Wanita Kongo Diculik dan Diperkosa Selama Beberapa Hari, Dipaksa Memasak dan Makan Daging Manusia Oleh Militan



Ibadah haji terganggu

Pada bulan Juli, hanya sekitar 60.000 warga dan penduduk yang disuntik yang diizinkan untuk mengambil bagian dalam bentuk haji tahunan yang sangat diperkecil.

Haji – diadakan lebih dari 10 hari setiap tahun dan dibutuhkan Muslim yang mampu secara fisik dan finansial setidaknya sekali dalam seumur hidup mereka – biasanya menarik jutaan peziarah dari seluruh dunia. Umrah, ziarah yang lebih rendah, dapat dilakukan kapan saja sepanjang tahun dan juga membawa jutaan ke negara itu.

Agustus lalu, Arab Saudi mengumumkan akan mulai menerima orang asing yang divaksinasi yang ingin melakukan umrah.

Pandemi COVID-19 sangat mengganggu kedua ziarah, biasanya penghasil pendapatan utama bagi kerajaan, menghasilkan gabungan $ 12 miliar per tahun.

Arab Saudi telah melaporkan lebih dari 547.000 kasus virus corona dan 8.760 kematian.


Informasi Anda Genggam


Loading...