Turuti Ramalan Seorang Ahli Fengshui Untuk Berhubungan Seks Dengan Perawan, Pria Bejat Ini Tega Memperkosa Putri Kandungnya

Devi
Selasa, 19 Oktober 2021 | 10:45 WIB
Foto : Internet R24/dev Foto : Internet

RIAU24.COM - Seorang asisten toko Singapura diberitahu oleh seorang ahli fengshui di Malaysia bahwa dia akan menghadapi kecelakaan yang mengancam jiwa yang hanya dapat dihindari jika dia berhubungan seks dengan seorang perawan. Ahli fengshui menawarkan untuk membantunya mendapatkan perawan seharga RM2.000 (S$650), tetapi pria itu memutuskan untuk berhubungan seks dengan putrinya sendiri yang berusia 11 tahun.

Pria yang kini berusia 50 tahun itu dijatuhi hukuman penjara 23 tahun pada Senin (18 Oktober) setelah dia mengaku bersalah atas satu tuduhan pemerkosaan menurut undang-undang dan satu tuduhan penyerangan seksual dengan penetrasi.

Pelanggaran itu dilakukan antara Oktober dan Desember 2018.

Baca juga: Kuasa Hukum Bos PT WBN - TGP Nilai Dakwaan JPU Tidak Sah

Hakim Pang Khang Chau mengatakan jika pria itu tega memperkosa anaknya sendiri karena mengikuti saran master fengshui pada September 2018. Hakim mencatat bahwa pria itu juga telah menunggu istri dan putri sulungnya meninggalkan rumah sebelum 'memangsa' korban.

Tujuh dakwaan lainnya, termasuk enam dakwaan karena kesopanan yang diperburuk, dipertimbangkan. Pria itu tidak dapat disebutkan namanya untuk melindungi identitas korban, yang kini berusia 14 tahun.

Pria itu tinggal bersama istri, putra, dan dua putrinya di sebuah flat dengan empat kamar tidur. Anak laki-lakinya tidur di satu kamar tersendiri, sedangkan kedua gadis itu tidur dengan orang tua mereka di dua kamar lain. Sementara ruangan yang tersisa dirumah digunakan sebagai ruang belajar.

Antara Oktober dan Desember 2018, ketika pria dan korban sedang tidur di kamar tidur utama, dia menyentuhnya secara tidak pantas dan menyuruhnya untuk tidak memberi tahu siapa pun. Setelah kejadian ini, dia menghindari ayahnya dengan memilih untuk tidur sendirian.

Baca juga: Kuasa Hukum Bos PT WBN - TGP Nilai Dakwaan JPU Tidak Sah

Namun, pria bejat ini kemudian menemukan peluang untuk mengeksploitasi gadis itu secara seksual di sore hari.

Suatu sore, tak lama setelah istri dan putri sulungnya pergi berbelanja, dia pergi ke kamar tidur utama di mana korban sedang menonton video YouTube, menutup pintu dan memperkosanya. Gadis itu tidak memberi tahu ibu atau saudara perempuannya apa yang ayahnya lakukan padanya, karena dia tidak ingin orang tuanya bercerai.

Dia juga takut ibunya akan menyalahkannya, karena ibunya telah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak boleh membiarkan siapa pun menyentuhnya. Kasus ini terungkap ketika perilaku korban di sekolah memburuk dan dia ditangkap karena menggunakan rokok elektrik dan minum vodka.

Pada 28 Agustus 2019, dia menangis ketika dia diinterogasi oleh guru bentukan dan mengungkapkan bahwa ayahnya telah "menyentuh" ​​dia.

Konselor sekolah dan Kementerian Sosial dan Pembangunan Keluarga disiagakan, dan korban dibawa untuk membuat laporan polisi. Pengadilan mendengar bahwa gadis itu memiliki pikiran berulang tentang tindakan seksual selama Ujian Meninggalkan Sekolah Dasarnya.

Wakil Jaksa Penuntut Umum Joshua Lim mengatakan dalam argumen hukuman: "Dia tidak hanya melihat putrinya sebagai objek seks, dia juga melihatnya sebagai instrumen alternatif yang lebih murah untuk menyelamatkan dirinya dari bahaya."

Pengacara pembela Audrey Koo mengatakan pria itu benar-benar menyesal dan bahwa dia terus-menerus diliputi ketakutan atas tragedi yang telah dibuat pada anak kandungnya tersebut.


Informasi Anda Genggam


Loading...