Hasil Studi Menunjukkan Mengkonsumsi Jus Ini Setiap Hari Dapat Melawan Peradangan dan Stres Oksidatif Pada Orang Dewasa

Devi
Kamis, 21 Oktober 2021 | 09:00 WIB
Foto : India.com R24/dev Foto : India.com

RIAU24.COM -  Segelas jus jeruk sarat dengan semua kebaikan yang Anda butuhkan dalam sehari. Jus jeruk segar kaya akan vitamin C dan potasium. Sekarang, sebuah penelitian menunjukkan bahwa 100 persen jus jeruk memiliki potensi untuk membantu melawan peradangan dan stres oksidatif pada orang dewasa.

Temuan penelitian ini dipublikasikan dalam jurnal 'Advances in Nutrition.'

Meskipun cakupannya terbatas, penelitian ini menunjukkan minum jus jeruk 100 persen secara signifikan mengurangi interleukin 6, penanda peradangan yang mapan, pada orang dewasa yang sehat dan berisiko tinggi. Dua penanda stres inflamasi dan oksidatif tambahan juga berkurang; namun, hasilnya tidak cukup mencapai signifikansi statistik.

Baca juga: Menurut Studi, Diet Model Ini Berpotensi Turunkan Hipertensi

Temuan penelitian ini, yang didanai melalui hibah tak terbatas oleh Departemen Jeruk Florida, selaras dengan ulasan yang didanai FDOC yang diterbitkan sebelumnya yang melaporkan efek menguntungkan dari hesperidin, senyawa bioaktif utama yang ditemukan dalam jeruk dan 100 persen jus jeruk, mengurangi beberapa penanda peradangan dan stres oksidatif. Peradangan kronis mungkin memainkan peran kunci dalam menyebabkan atau memajukan beberapa penyakit kronis, termasuk penyakit jantung dan diabetes.

“Kita tahu bahwa 100 persen jus jeruk mengandung sejumlah nutrisi, seperti vitamin C, serta senyawa bioaktif bermanfaat yang berpotensi mengurangi peradangan dan stres oksidatif,” kata Gail Rampersaud, ahli diet terdaftar di Departemen Jeruk Florida.

“Ulasan ini memberi tahu kami bahwa beberapa penelitian menemukan manfaat dengan 100 persen jus jeruk, tetapi kami membutuhkan lebih banyak data dan penelitian besar yang dirancang dengan baik untuk membuat kesimpulan yang lebih pasti. Analisis ini sangat membantu karena kami dan yang lain merencanakan penelitian masa depan terkait jus jeruk,” tambah Rampersaud.

Baca juga: Waspada Air Kelapa untuk Ibu Hamil, Ini Akibat yang Akan Terjadi Menurut dr. Zaidul Akbar

Tinjauan tersebut memeriksa penelitian yang diterbitkan terkait dengan 100 persen jus jeruk dan penanda peradangan dan stres oksidatif. Kajian tersebut dilakukan oleh Think Healthy Group dan para peneliti di Tufts University dan George Mason University.

Analisis terdiri dari tiga bagian: tinjauan pelingkupan kualitatif dari 21 studi dengan total 307 orang dewasa yang sehat dan 327 orang dewasa yang berisiko terkena penyakit; tinjauan sistematis dari subset dari 16 studi yang mengukur enam biomarker yang paling banyak dilaporkan terkait dengan peradangan dan stres oksidatif dalam tubuh; dan 10 penelitian yang memiliki data yang cukup untuk melakukan meta-analisis. Para peneliti juga memeriksa kualitas keseluruhan dan potensi bias dalam penelitian.

Cakupan luas dan tinjauan sistematis mengungkapkan bahwa, secara umum, jus jeruk 100 persen memiliki efek menguntungkan atau nol (tidak merugikan) pada stres oksidatif atau peradangan. Para peneliti memperingatkan bahwa penelitian mencakup sejumlah kecil subjek, memiliki kekuatan bukti yang rendah, dan memiliki risiko bias yang moderat; oleh karena itu, temuan keseluruhan harus ditafsirkan dengan hati-hati.


Informasi Anda Genggam


Loading...