Inilah Wanita Pertama dan Satu-Satunya di Asia Tenggara Yang Terdaftar Sebagai Salah Satu Wanita Paling Berpengaruh Di Bidang IT

Devi
Kamis, 21 Oktober 2021 | 12:00 WIB
Foto : WorldofBuzz R24/dev Foto : WorldofBuzz

RIAU24.COM -  Wanita ini telah menjadi berita utama di berbagai bidang dan industri di seluruh dunia. Kita semua pernah mendengar pencapaian dan keberhasilan mereka di bidang-bidang seperti penelitian kanker dan STEM secara umum. Namun, tidak banyak yang mencapai kesuksesan global di dunia teknologi dan teknologi informasi (TI).

Sharala Axryd baru-baru ini terdaftar sebagai salah satu dari 200 wanita paling berpengaruh di bidang TI di dunia.

Pendiri dan CEO Center for Applied Data Science (CADS) menjadi orang Malaysia pertama dan satu-satunya orang Asia Tenggara yang terdaftar sebagai bagian dari penghargaan “Strong Women in IT 2021 – Global Edition”.

Baca juga: NASA Menangkap Gambar Bumi yang Menakjubkan Dari Luar Angkasa Selama Gerhana Matahari

Wanita asli Penang berusia 49 tahun ini memiliki pengalaman lebih dari 15 tahun di bidang telekomunikasi dan kini fokus pada upaya menghadapi transformasi organisasi berbasis data di Asia Tenggara.

Dalam sebuah wawancara dengan pembawa acara penghargaan, Sharala menjelaskan bahwa karirnya di bidang TI berasal dari fakta bahwa dia selalu memiliki pikiran analitis dan terus-menerus tertarik pada skenario pemecahan masalah , yang memerlukan pendekatan metodis.

“Oleh karena itu, saya melanjutkan studi teknik saya. Setelah lulus, saya bekerja di sebuah perusahaan telekomunikasi. Saya merancang, mengembangkan, menguji, dan memelihara sistem telekomunikasi untuk memastikan transmisi dan penerimaan informasi yang cepat dan stabil. Dari situ, minat terhadap industri teknologi berkembang.”

Tapi, Sharala juga menyoroti bahwa ada beberapa kelemahan utama dalam industri ini, dengan yang utama adalah fakta bahwa menjadi perempuan di dunia yang didominasi laki-laki seringkali bisa membuat Anda merasa kesepian .

"Sulit untuk masuk ke klub anak laki-laki," jelasnya.

Baca juga: Dibekali Baterai 5000mAh, Ini Spesifikasi dan Harga Terbaru Oppo A92 Desember 2021

Di sisi lain, Sharala telah berhasil memanfaatkan fakta bahwa dunia TI yang didominasi laki-laki untuk keuntungannya . “Dikelilingi oleh pria telah membuka pintu bagi saya untuk melangkah lebih jauh dalam perjalanan ini. Awalnya, merupakan tantangan untuk memecahkan penghalang, tetapi segera setelah orang-orang ini mengetahui penglihatan saya, banyak yang menawarkan bantuan.”

Dia kemudian mendesak para pemula di bidang teknologi untuk “memahami apa yang ada di sekitar kita dan dapat berputar dan mengeksplorasi peluang dan tantangan baru.”

“Pekerjaan pertama Anda akan menentukan karir Anda. Ini bukan hal yang baik atau buruk, tetapi kita semua harus bisa melihat peluang yang lebih besar yang ada di depan kita,” tambahnya.

CADS juga telah mengeluarkan pernyataan untuk mengucapkan selamat atas pencapaian pendiri dan CEO-nya. “Penghargaan ini diberikan oleh sebuah lembaga penelitian independen yang berbasis di Warsawa, untuk mengakui upaya dan kontribusi perempuan di dunia TI serta untuk mendorong keterlibatan perempuan dalam manajemen senior perusahaan,” katanya.

“Sharala mengharapkan lebih banyak perempuan untuk terjun ke bidang yang selama ini didominasi oleh laki-laki seperti di bidang IT. Ini untuk menginspirasi generasi baru wanita untuk menjadikan bidang ini sebagai karir pilihan di masa depan, sehingga menjembatani kesenjangan dalam keterlibatan wanita dalam karir berpenghasilan tinggi.”

Menurut CADS, ini bukan pertama kalinya Sharala diakui secara internasional atas kehebatannya di dunia IT. Dia sebelumnya dinobatkan sebagai lima besar dalam daftar pengusaha online wanita paling berpengaruh oleh Morgan Philips , pada tahun 2019.


Informasi Anda Genggam


Loading...